Malu Bertanya,Kaget Disaat Bayar

muhammad adnin

Malu Bertanya,Kaget Disaat Bayar.Di karenakan usb modem semata wayang sedang di pinjam seorang teman di tambah warnet dekat rumah jaringan koneksinya sering lelet belakangan ini, (tapi herannya itu warnet tak pernah sepi dari pengunjung,khususnya anak-anak).Dan hal ini yang menyebabkan saya malas untuk bermain di sana.Dan karena lantaran itu juga membuat saya terpaksa,harus mencari warnet lain yang lebih bagus jaringan internetnya.

Setelah berusaha mencari di komplek perumahan sebelah,sampai akhirnya pun saya berhasil menemukan sebuah warnet yang sesuai dengan harapan(awalnya).
Selain cepat aksesnya warnet ini pun terlihat bersih,tidak terlalu ramai dan juga menjajakan makanan kecil beserta minuman softdrink yang tersedia dalam sebuah lemari pendingin.Dan tidak hanya itu saja,ternyata bila kita ingin minuman panas(hangat) seperti kopi,kitapun bisa pula memesannya di sana.

Di saat melihat orang di sebelah saya nampak tengah asyik bermain sambil meminum minuman dingin.Saya pun jadi mendadak kepingin.Tanpa lama berselang saya langsung berjalan kearah lemari pendingin itu untuk mengambil sebotol minuman berjenis Isotonik.Entah karena enggan,malas,malu ataupun tak sempat memikirkan soal harganya terlebih dulu.

Malu Bertanya,Kaget Disaat Bayar

Singkat cerita,bersamaan waktu billing habis saya pun bergegas ke meja penunggu warnet.Dan benar saja sempat kaget dengan harganya yang saya harus bayar dari minuman itu.
Padahal dua hari sebelumnya,ibunya Adin (anak saya) baru membeli jenis minuman yang sama di sebuah mini market seharga Rp. 3.490 per piecesnya.Sedang di warnet itu saya harus membayar Rp 10 ribu untuk satu botolnya.

Pelajaran
Jadi memang tak hanya tempat hiburan atau tempat wisata yang di kenal atau sering di temui,para pedagang kerap memasang harga pada barang dagangannya,di jual berlipat-lipat dari harga yang umumnya ada di pasaran.
Oleh karenanya,barang kali sesekali di rasa perlu untuk bertanya agar tidak kaget di saat membayarnya.*yet.


97 komentar:

  1. kebanyakan penjaja minuman memang tidak mencantumkan harga jualnya, dan ini bisa menjebak para pembeli...karena mereka bisa seenaknya mennetukan harga, apalagi setelah kita usai meminumnya......jadi diikhlaskan sajalah :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas Har, makannya kita nggak boleh minum sebelum tau harganya, hehehehe..:)

      Delete
    2. mungkin lebih baik bawa minuman sendiri, tapi boleh nggak yah hehe...

      Delete
    3. saya juga sekarang kalau mau beli apa apa tanya harganya dulu. terutama di tempat asing. soalnya mereka suka 'mupruk' dari belakang :)

      Delete
    4. betul juga yah kang, buat antisipasi biar nggak ketipu hehe...

      Delete
    5. Kalau saya menyumbang ketawa bagaimana mas? hahahahaha

      Delete
    6. Saya ngalamain hal seperti ini saat mau beli sesuatu saat
      Naik bis kota di salah satu kota. langsung ambil dan minum
      Pas bayar saya Mlongg ngggokkkk..!!! kaget lho kok dalam hati
      Ini kan kalau di kampung harganya cuma 5000 kok bisa yah
      Ini minuman harga nya sampai 15.000 dengan hati yang sedikit
      Rada ngagrundel akhirnya bayar juga deh wah koq jadi Curhat yah hhh

      Delete
    7. mungkin bayar senyumannya mas apa bayar ngobrolnya ehhehe

      Delete
    8. bayar kursinya ,mungkin duduknya kelamaan mas Budi,,,,,

      Delete
    9. Kaya nya sambil bayar segala-galanya Mang Yono + Kang Dede hhh
      Lho Mas Budi kemana nih kaya nya ngilang terus hhhh

      Delete
  2. Masih banyak lho mas selain minuman, bahkan barang lainnya.
    kalau saya sih terbiasa bertanya dulu. Sudah tau harganyapun saya bertanya dulu
    sekedar memastikan, soalnya banyak harga antara tempat satu dan lainnya berbeda.
    Hemmmm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul itu mas, kalau bisa ditawar dulu :d

      Delete
    2. betul mas seperti buah - buahan padahal di pajang harga perkilonya 5000 tapi setelah beli ndak taunya yang 5000 itu yang kecil - kecil dan jelek ... # semprul hehehe

      Delete
    3. untung saja mas Budi hanya beli softdrink coba kalau penjaga warnetnya yang dibeli pasti harganya akan lebih mahal lagi,,,huhuhu

      Delete
    4. penjaga warnetnya pasti cewek yah mas Budi, soalnya ketahuan nggak berani protes hehe...

      Delete
  3. terutama di tempat2 wisata Mas. di monas sering kejadian beli bakso seratus ribuan lebih

    ReplyDelete
    Replies
    1. catet... saya pernah mau kejebak juga mas, untung saya tanya dulu hehehe

      Delete
    2. Bakso monas mahal banget ya harganya

      Delete
  4. persis kayak pengalaman saya.... sejak saat itu saya selalu bertanya dulu masalah harga sebelum membeli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. termasuk tanya no hp nya ya cak... kalau cewek hehehe

      Delete
  5. ya namanya juga di tempat kek gitu om
    mereka pikir orang datang kesitu itu mau buang duit kali makanya bikin harga seenaknya

    ReplyDelete
  6. Buat sebagai pengalaman aja mas bud berarti lain kali mendingan gak usah malu untuk menanyakan harganya terlebih dahulu...

    ReplyDelete
  7. itu trik biar dapat untung tinggi mas,pasang harga diatas rata-rata

    ReplyDelete
  8. wkwkwkw.. selisihnya banyak banget mas... itu jualan apa ngerampok secara halus ya..? mending mas budy beli minuman yang sama di toko lain, terus mas budy kembalikan minumannya.. cari untung nggak kira-kira tu orang hehehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya beda-beda tipis lah hehehe.........

      Delete
  9. Malu bertanya nyesek bayarnya hehehe, tapi selisihnya besar banget tuh, penjualnya kebangetan....

    ReplyDelete
  10. pepatah kami ada mengatakan, malu bertanya sesat jalan hehehehe

    ReplyDelete
  11. banyak sekali penjual yang mengambil untung dg tidak wajar seperti itu

    ReplyDelete
  12. wah...mahal amat bang...untung banyak tu penjual..:) apalagi kalok di pelabuhan/di kapal wah poopmie aja 10.000 :D

    ReplyDelete
  13. Yang mahal mungkin tempatnya kali mas .. tapi aku fikir sedikit keterlaluan tuh masa lebih dari 100% lebihnya ... ya paling juga dari 4 ribu jadi 200 ribu gitu wkwkwk !! tapi gak apa2 mas itu pelajaran buat nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. pelajaran???? sekolah kalee ????

      Delete
    2. Berarti sama pengalaman saya waktu ngopy di suatu
      Club dulu waktu saya masih kerenan dikit kaya Kang Ruly hhh
      Eeeh Kanf Dede juga Keren Lho cuma saya aja yang kurang keren hh
      Beli kopinya wktu itu hanya 1000 kalau gak salah pas bayar nya ko
      Kenapa jadi 100 000 lha wong saya gak ngapa-ngapain yah jadi pengalaman

      Delete
  14. inilah efek mencari warnet yang sepi, karena kurang pengunjung ya di getok di harga minuman aja untuk nutupin cost wwkkwkwkwk

    ReplyDelete
  15. Kesimpulanya lain kali buat kita semuah yang mau beli apapun dimana tempatnya lebih baik bertanya dulu daripada sesat di jalan, eh tanya dulu harganya daripada kaget bayarnya gitu maksudnya ..

    ReplyDelete
  16. Barangkali ini memang penyakit pemilik kedai minuman yang sepi, mas Pur. Seenaknya bilang sekian rupiah setelah kita meminumnya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya sepi mas Uda soalnya orang udah kecewa pasti nggak bakalan dateng lagi...

      Delete
  17. kalau gitu sih nggak bakalan laku tuh warnet, soalnya udah sekali kecewa pasti nggak bakalan dateng lagi kecuali terpaksa yah mas Bud :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi warnet sekali pake ya mas :hehe

      Delete
    2. kalau saya akan datang lagi,tapi bawa makanan dan minuman dari rumah sendiri,itung-itung piknik hahaha

      Delete
    3. boleh dicoba kang Dede, nanti kalau bisa saya juga mau kaya gitu hehe...

      Delete
    4. Dari pada ke warnet mahal alangkah baik nya datang
      Ke saya aja di kasih bonus gratis deh buat sahabat semua.....hhh

      Delete
    5. sama bonus pertamax yah mas hehe...

      Delete
  18. Kalau sayabahkan aneh waktu beli baju harga yang tertera sekian jadi saya ambil waktu bayar di kasir 4x lipat....dari itu selalu saya tanya dulu sebelum saya ambil

    ReplyDelete
    Replies
    1. repot juga yah kalau tiap beli harus tanya harga dulu, kalau belinya banyak gimana donk hehe...

      Delete
  19. Seharusnya kita bisa protes mas harga minuman segitu kok bisa mahal sekali sudah luar biasa itu harganya,walaupun kita harus iklhas tapi mana tahu mungkin penjualnya salah kasih harga minumannya mas.Jadi bisa tanya dulu dengan benar-benar mas.

    ReplyDelete
  20. nggak pa pa mahal mas, besok lagi kalau beli di situ bayar pake duit monopoli :)

    ReplyDelete
  21. untung banyak mas Budi haha,,,bener juga tuh pepatah mengatakan " malu bertanya sesat di warnet "hahahahahahahaha.....................

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul juga yah kang bisa sesat di warnet kalau malu bertanya hehe...

      Delete
  22. ane penjaga warnet tapi minuman itu gak sampai 10.000 ribu kok :)
    :D hehe

    ReplyDelete
  23. Thank you very much my friend for your visit

    ReplyDelete
  24. Mahal banget mas..?lain kali ga boleh sembarangan

    ReplyDelete
  25. Kemarin pengalaman seperti ini juga pernah terjadi sewaktu saya beli 2 botol kaleng susu, 1 set sikat gigi isi 3, sama pasta gigi sensodine. Masak harus membayar 60rb. Perasaan itu mahal banget, karena menurut itung-itungan saya dengan taksiran harga paling mahal, paling cuma sampek 48-50 rb. Atau mungkin itu perasaan saya saja ya, dan memang harganya segitu ? (ha3x). Sayangnya saya setiap beli biasanya disertai kertas kecil bukti belanja, tapi kok itu tidak...

    ReplyDelete
  26. Wah wah wah saya ketinggalan jauh berita barunya Mas Budi
    Maaf deh Mas gara-gara Kerja bakti terus jangan Kaget yah Mas
    Dengan kehadiran saya yang agak terlamabat ini hhhhh :D

    ReplyDelete
  27. wah .. hampir 3 kali lipat ya mas harganya

    ReplyDelete
  28. hehe mungkin semua minuman di warnet itu hargannya dipatok sama, dari air mineral sampai mizon, apa mungkin penjagannya cakep ya mas eheheheh

    ReplyDelete
  29. menjadi pelajaran nih, harga didobelkan walau sekelas warnet yah :D

    ReplyDelete
  30. banyak bertanya luas pengalamannya

    ReplyDelete
  31. hehehe betul mas kadang jarang bertanya apalagi baru ngeliat ngeri dijerumusin :d

    ReplyDelete
  32. tapi memang jauh harganya tentu saja keterlaluan mas, kalau 6 atau 7 ribu sih masih dimaklumi ini 10 ribu ya terlalu ...
    tapi boleh juga gak apa mas idep idep pengalaman
    trims mas budi

    ReplyDelete
  33. Belajar dari pengalaman 'pahit' nih Mas. Naikin harganya kebanyakan tuh!

    ReplyDelete
  34. Begitu jauh berbeza harganya budi...aduhhhhh...hehehe

    selamat mlm jumaat budi...selamat beristirehat....

    ReplyDelete
  35. Bisa di contoh tu mas biar cepet kaya :D

    ReplyDelete
  36. harga segitu bikin anak kost jadi susah.. :( hehe

    ReplyDelete
  37. wah wah kok bisa mahal getu ya mas harga minuman nya. Pasti ada yang salah kayaknya hehehe :D

    tapi memang benar, kalau kita menjumpai tempat yang baru atau mungkin toko/warung atau warnet sekalipun tidak ada salahnya kita tanya-tanya. Terutama tentang harga nya agar supaya kita tidak kedodoran saat bayar nantinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mbak saya setuju sekali, memang harus tanya dulu biar nggak kedodoran yah mbak :)

      Delete
    2. Iya untung saja bawa uang nya banyak, kalau bawa uang nya sedikit bisa gawat dan malu abizz kalau bayar nya kurang ya mas. Jadi lebih baik agar aman dan nyaman tanpa was-was, lebih baik tanya dulu sebelum beli sesuatu. Ini dilakukan terutama untuk toko atau warung yang kali pertama kita kunjungi :)

      Delete
    3. sedia payung sebelum hujan gitu kan mbak :)

      Delete
    4. iya betul itu mas. Seratus buat mas anthonie hehe :)

      Delete
  38. hehe, saya juga pernah Mas, hampir ngampil roti dan minuman di warnet. untung masih ada bandrolnya jadi nggak jadi deh heheh

    ReplyDelete
  39. Wedeh itu warnet di singapura ya mas, minuman kok harganya segitu hehe...

    ReplyDelete
  40. moralnya harus rajin bertanya sebelum membayar..

    ReplyDelete
  41. Ada peribahasa 'malu bertanya sesat di jalan', dan lagi 'malu bertanya kaget disaat bayar'. Pengalaman yang 'mengesankan' dan tidak terlupakan. Tentu masing-masing blogger mempunyai 'pengalaman unik' ketika membeli sesuatu. Padahal dalam jangka panjang 'praktek dagang seperti ini' tentu akan merugikan si pedagang sendiri. Lebih baik mendapat laba relatif sedikit tetapi rutin dan berlanjut disamping memelihara hubungan emosional dengan pembelinya. Tentu konsumen suka dengan layanan yang prima. Salam, senyum, dan sapa. Konsumen, pengguna jasa, nasabah, atau pembeli adalah 'raja'. Semoga hal ini disadari oleh pedagang, penyedia jasa, atau pelaku usaha yang belum menerapkan 'sistem manajemen yang pintar'. Terima kasih sharing dan motivasinya. Salam cemerlang!

    ReplyDelete
  42. Saya sering mengalami hal seperti cerita mas Budi, mudah-mudahan setelah membaca artikel mas saya jadi kapok hehe.., thanks mas (~_~)

    ReplyDelete
  43. Hehwee selamat malam.. Untung bawa uangnya nggak pas"n ..
    Kalau pas"n bisa jadi ngutang..
    Tapi kok bedanya sapai 3x lipat

    ReplyDelete
  44. seharusnya pihak penjual memberi daftar harga di tempat minuman tersebut yah mas, supaya para pembeli bisa langsung tahu harganya, kalau gini kan sama aja menipu pembeli.

    ReplyDelete
  45. Wah watak orang indo tu ngambil untung banyak, pelanggan langsung pada lari esoknya gan :v

    ReplyDelete
  46. Memang itulah salah satu trik licik pedagang ... haha. Tapi secara transaksi yang salah malah kita gan. Hehehe.

    ReplyDelete
  47. Dari pengalaman malu bettanya
    menjadikan berani tanya harga
    karena saya jua pernah kena
    jebakan yang sama

    ReplyDelete
  48. kayanya pernah mengalami deh saya sob , dari cerita sobat di atas hehehe... :)

    ReplyDelete
  49. wah, udah kebelet kaya tuh orang hehehe :D

    ReplyDelete
  50. Harga nya hampir 3x lipat,ckckck mhl bgt.lain kali bawa dari rumah saja mas!

    ReplyDelete
  51. Waduh mahal banget -_-
    Malah harganya lebih mahal dari food court yang di mall -_-

    ReplyDelete
  52. I wish you a good evening my dear friend!

    ReplyDelete
  53. Datang lagi di artikel Mas Budi yang lagi Kaget
    Semoga saja kedatangan saya membuat Mas Budi
    Menjadi lebih tenang yah salam sukses Mas Budi :)

    ReplyDelete
  54. pedagang yang mengambil keuntungan banyak, biasanya gak bertahan lama deh. tapi gak tau juga kalo di tempat lain seperti warnet...

    ReplyDelete
  55. asal di ambil aja minumannya yah mas,, hehe

    ReplyDelete
  56. kalau saya kejadiannya pernah waktu pulang kampung ke kampung suami di daerah tenggara sulawesi,di kapal ferri pas mau mau beli minuman hangat harganya 4 kali lipat dari harga di darat hehehehehe,... terpaksa di beli juga hehehe

    ReplyDelete
  57. wahh biasanya tempatkayak gitumah serba mahal

    ReplyDelete
  58. untuk sekelas warnet kompleks harga segitu mahal banget, ya

    ReplyDelete
  59. Untuk aja hanya kaget mas, coba kalau sampai jantungan, bisa gawat tuh hehehe :D
    Jadi harus selalu tanya ya mas dimana pun kita berada supaya tidak tersesat :)

    ReplyDelete
  60. uiiih...nggepuk harganya 3x lipat dari normal penjualan

    ReplyDelete
  61. haha emang gan, beda tempat beda harga haha

    ReplyDelete
  62. wah masa 10rb terlalu itu, ditempat umum seperti stasiun tempat hiburn juga tidak segitu, bisa jadi sepi tuh, jadiin pegalaman saja sob

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum