Keramah Tamahan Itu, Tinggalah Kenangan

budi purnomo

Kalo tidak macet bukan Jakarta namanya (hmm.. iya sepakat) dan entah sampai kapan slogan ini sampai terus setia menemani. Kemacetan memang kerap membuat kesemerawutan dan mudah memancing emosi para pengguna jalan. Dan tak jarang malah timbul perselisihan omongan belum lagi di tambah bunyi klakson yang saling bersahutan.

Keramah Tamahan Itu, Tinggalah Kenangan

Mengendarai apapun di jalan Jakarta di rasa makin tak nyaman dan berisiko. Semakin tak di indahkannya rambu dan aturan yang berlaku. Membuat suasana disiplin berlalu lintas pun bagai sesuatu yang berat untuk di lakukan.

Apa memang sudah bergeser segitu jauhkah, mental para warga yang cendrung individual dan mau menang sendiri. Sampai negeri yang di kenal akan budaya sopan santun dan keramah tamahannya terus hilang ( tergadai oleh kemacetan) *yet.

46 komentar:

  1. itulah sipat manusia,,,,dengan berbagai macam alasan hanya ingin cepat sampai dirumah sehingga tidak mengindahkan rambu-rambu yang ada di jalan,itu masih mending,kalau dibandingkan dengan yang melanggar rambu-rambu agama yang dianutnya.......yet...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya udah kalau masih mendingan dari pada melanggar norma agama mah...saya mau cepet-cepet sampe dirumah juga deh....:D

      Delete
  2. untung aq nggak hidup dijakarta mas,jadi nggak ngalamin kendala kemacetan
    ikut2tan yet

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya mengalami hidup lama di Jakarta mas Yanto,,,macet dan banjir sudah tradisi hehe...yet...

      Delete
  3. Sepertinya penyakit lama ya Kang, jadi toleransi sudah tidak di gunakan lagi di jalan.

    Salam

    ReplyDelete
  4. Semakin banyak kendaraan, semakin banyak pengendara, semakin banyak pula pelanggaran yg dibuat ya kang, kadang2 Rambu lalu lintas hanya sekedar Rambu, tidak ada kesadaran pribadi untuk mau tunduk pada aturan yg berlaku :)

    ReplyDelete
  5. sayang ya mas, padahal dari dulu itulah yang kita sering bangga2kan kedunia luar..

    ReplyDelete
  6. sifat kemanusiaannya kembali hilang kini yea...kang

    ReplyDelete
  7. sifat manusia menang berbeda beda iya haduuh..

    ReplyDelete
  8. wahh bener Mas. saya sekarang bahkan nggak menjumpainya di jakarta saja, tapi di kota-kota besar lainnya di indonesia. tapi saya menemukan yang paling hebat. di ambon Mas. saya sangat terkesan dengan budaya berlalu lintas yang saling menghormati di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. dikota besar tempat tinggal saya kagak gitu deh

      Delete
  9. beruntung saya tidak tinggal di jakarta hehe, di Yogyakarta saja sudah sering macet apalagi di jakarta seperti apa, harus sabar sesabar sabarnya pak semoga masih ada santun warganya

    ReplyDelete
  10. Kejadian itu tak hanya terjadi di Jakarta saja mas, tapi di kampung saya juga kalau mau beli surabi gak pernah anti... ups, apa hubungannya ya macet dengan surabi hehehe.... ya sudah, semoga keramah tamahan, sopan santun, saling merhargai dan rajin menabung menjadi kebiasaan negara kita ini lagi ya mas ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. surabi kan manisnya sama kayak klepon

      Delete
    2. kalau wis rabi pasti lebih enak lagi

      Delete
  11. mau gimana lagi, kendaraan tiap hari makin bertambah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul tiap hari kendaraan bertambah itulah penyebab salah satunya...

      Delete
  12. Macet membuatstres. Ketika stres sudah menyerang; sikap ramah, tertib, sopan pasti terlupakan...

    ReplyDelete
  13. alhamdulillah di desa saya masih bagus ramah tamah nya ;)

    ReplyDelete
  14. persis yang saya alami tadi pagi.
    ketika naik bis, kemudian macet sopir bis menggunakan jalur yang seharusnya digunakan pengendara dari arah berlawanan, alhasil macet semakin menjadi n polisi memarahi sopir. bukannya minta maaf malah memprovokasi penumpang untuk ikut marah ma polisi.

    ReplyDelete
  15. Soal Ramah Tamah seperti ini memang sangat langka di temui akhir akhir ini. Untuk sekedar bertegur sapa aja rasanya MAHAL sekali. Budaya Antri misalnya, masih banyak orang yang tidak sadar untuk antri maunya menang sendiri Udah gitu saat ditegur harus antri di barisan malah marah marah

    ReplyDelete
  16. Mendadak mules liat rame-rame gitu, Bang.. :(

    ReplyDelete
  17. jamm dimana saja pabila negara maju n kenderaan diperlukan dlm setiap masa..

    ReplyDelete
  18. sampai kapan jakarta nih macet, belum jakarta selesai macetnya udah di kejar tuh sama kota kota lainnya seperti surabaya dan malang udah pada macet juga........
    ada solusi nggak teman teman...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar saja paling cuma sampai besok

      Delete
  19. kok kayak lagu mas,tinggal kenangan hehe..

    ReplyDelete
  20. makin padat jalanan,orang2 makin nggak sabar ya mas

    ReplyDelete
  21. Macet sepertinya membuat orang mudah marah dan melupakan segalanya mas...

    ReplyDelete
  22. Macet memang bikin emosi. Tapi kalo nurutin emosi mah ga ada habisnya ya.. lhawong jakarta kotanya macet.hehehe

    ReplyDelete
  23. Rasa sopan tinggal kenangan
    oh sungguh macet kedepan

    ReplyDelete
  24. sekalian berlatih kesabaran kang purnomo :-D

    ReplyDelete
  25. yupz betul banget tuch kang, namanya bukan jakarta kalau gada kemacetan kecuali hari lebaran :)

    ReplyDelete
  26. itulah manusianya yang selalu tidak perduli dengan aturan dengan alasan kesibukan. pada diatur biar selamat, malah milih modar dengan tidak perduli dengan rambu lalu lintas. dah kecelakaan baru menyesal. ok nice posting. salam sahabat blogger dan ditunggu kunjungan balik di bengkel blogger.

    ReplyDelete
  27. keramah tamahan memang merupakan nilai plus bagi negara kita,tapi sayang kini hanya kenangan gara-gara banyaknya terjadi percekcokan saat mengendari kendaraan karena 1 alasan yaitu MACET

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum