Tips Membeli Parcel Lebaran, Terbaru 2014

Tips Membeli Parcel Lebaran, Terbaru 2014. Dilihat dari sisi bisnis, prospek usaha penjualan parcel memang terbilang masih menjanjikan. Terlebih pas mendekati hari perayaan lebaran seperti sekarang ini. Namun, layaknya bak sebuah bola yang tengah menjadi rebutan dilapangan. Tentunya semakin banyak pula pemain yang bersaing untuk mendapatkannya. Maka tak heran bakal semakin mudah saja kita akan menjumpai beragam jenis parcel yang beredar di pasaran. Baik dari segi model, isi produk sampai kesoal harga yang mereka tawarkan.

Apalagi, mengingat masyarakat kita sudah menganggap keberadaan parcel merupakan satu bagian tradisi yang dinilai paling pantas sebagai pemberian bingkisan dihari raya. Entah itu bisa ditujukan untuk kerabat, relasi atau pun teman dekat.

Dan oleh karenanya, agar tujuan saat kita hendak membeli parcel sesuai dengan apa yang di inginkan dan dapat memuaskan hati orang yang menerimanya. Ada sedikit Tips terkait dengan tema posting ini. Harapannya moga bisa bermanfaat dan berguna untuk kita semua, nantinya.
(baca juga artikel menarik lainnya mengenai "Tips Membeli Parcel Buah Segar", diposting yang sudah terlebih dulu ada)

Tips Membeli Parcel Lebaran, Terbaru 2014

Tips Membeli Parcel Lebaran, Terbaru 2014

  • Memilih Jenisnya
Umumnya parcel yang beredar dipasaran terbagi menjadi dua kategori. Jenis pertama parcel yang menggunakan keranjang dengan terbungkus plastik (wraping) dan satunya lagi terkemas dalam sebuah kardus khusus. Dan kebanyakan yang kita ketahui parcel-parcel tersebut hanya berisikan makanan dan minuman siap konsumsi. Padahal bila dilihat dari ragamnya masih ada banyak lagi jenis lainnya. Seperti parcel berisikan barang sembako, parcel buah-buahan, barang pecah belah, perlengkapan baby, dan lain sebagainya. Untuk itu bila anda ingin memberikan kepada seseorang bisa melihat latar kegemarannya plus sisi kepantasannya. Dan pasti hal ini juga harus disesuaikan terhadap kondisi (budget) isi dompet anda.
  • Expired date dan labelisasi halal isi produk
Hal yang terpenting memang ada dipoint ini. Selain masalah kadaluarsa dan labelisasi halal dari MUI, terkadang masih ditemui pula isi produk cacat kemasan. (bisa penyok, Kotor berdebu bahkan segel barang terlihat rusak). Sebenarnya agak sedikit riskan juga bila kita menanyakan langsung kepedagangnya, mengenai point-point yang sudah disebutkan tadi. Dan lebih tak mungkin lagi lah bila parcel yang sudah terpajang dan terbungkus wraping harus disobek atau dilepas demi meyakinkan kualitas isi produknya. Terkecuali bila memang parcel itu terkemas dengan kardus, maka baru akan lebih sedikit leluasa untuk kita mengecek satu per satu isinya.
  • Harga
Anda pun dapat membandingkan beberapa harga parcel yang anda inginkan dan butuhkan dari berbagai toko atau tempat lain yang menjualnya. Dengan begitu, bukan tidak mungkin anda bakal mendapatkan harga yang jauh lebih ekonomis.
(Namun tetap selalu berhati-hati dan juga waspada, jangan lekas tertarik dengan harga murah yang ditawarkan. Karena harga yang tak wajar kerap menimbulkan pertanyaan besar).
  • Saran
Dibagian penutup ini ada sedikit saran dari saya, bila ingin menghindari resiko (terutama terkait untuk point kedua diatas). Membeli parcel bisa dengan cara memilih sendiri barang-barangnya kemudian kita bisa melanjutkan meminta tolong kepada petugas untuk membuatkannya. (soal proses pembuatan, dijamin tidak memakan waktu terlalu lama). Dan umumnya setiap supermarket atau swalayan sudah ada menyediakan jasa pembuatan parcel seperti itu. (posting jelang momen spesial). *yet.

32 komentar:

  1. prefer pilih sendiri dari pasar...baru puas hati... ;-)

    ReplyDelete
  2. tips nya oke mas, memang lebih baik memilih barang sendiri baru dibungkus, daripada kecewa nantinya :)

    ReplyDelete
  3. Pilih sendiri lebih mudah...

    ReplyDelete
  4. weits,... tips ini perlu nih untuk di perhatikan,... soalnya nanti kalau salah bakal nyesal hehehe

    ReplyDelete
  5. momentnya cocok banget, ini juga siap2 bikin... pas banget. makasih

    ReplyDelete
  6. kalau buat saya mah, yg nomor 3 yang pasti jadi pertimbangan banget hehe

    ReplyDelete
  7. Benar, mendingan milih sendiri, Mas. komposisinya juga terpilih dari yang kita inginkan. bisa nyesuaikan kepada siapa akan diberikan juga :D

    ReplyDelete
  8. emang enak pilih sendiri lalu minta dibungkusin yamas,jadi cocok dengan pilihan kita

    ReplyDelete
  9. memang harus teliti ya kang dalam memilih parcel untuk lebaran ... :)
    makasih tips nya Kang

    ReplyDelete
  10. Setuju, mendingan pilih sendiri barang2nya. Tapi sekarang parcel tidak hanya produk makanan kan, yang penting bermanfaat bagi yang menerimanya.

    ReplyDelete
  11. Jujur saja kalau lebaran gak pake parcel-parcelan, pakenya roti kong guan

    ReplyDelete
  12. Lebaran kali ini emak dapet parcel ngga ya.. Hihihi.. Ngareeeep :P

    ReplyDelete
  13. kata orang sini hamper utk lebaran...beli n bungkus sendiri lagi ok...

    ReplyDelete
  14. puasa masih lama,tpi udah sibuk beli parcel buat persiapan ya mas haha..

    ReplyDelete
  15. jangan sampai udah di bungkus tapi ternyata udah expier date ya pak.. :)

    ReplyDelete
  16. Expired date dan labelisasi halal isi produknya yang terpenting yah Mas .jadi jangan asal comot saja,mentang-mentang harganya murah nain sikat saja,sementara isinya sudah
    Expired..............wah gawat deh..

    ReplyDelete
  17. skrng lg jaman jaman nya jualan serba asal untung :-)

    kalo saya sih yg agak" koyak brng nya nggak saya beli walaupun merekna bgus :-)

    ReplyDelete
  18. di sini jasa pembuatan parcel lebaran dadakan belum ada mas, adanya yang langsung jadi jadi mau nggak mau yang sudah jadi itulah adanya parcel hehe

    ReplyDelete
  19. wah ngomongin soal parsel jadi gak sabaran nih mas untuk berlebaran

    ReplyDelete
  20. nah ekpired date itu yang pertama mesti kita perhatikan ya mas.. tapi kadang kadang ada yang nakal juga, bandrol tanda kadaluarsanya pada di umpetin dalam kemasan

    ReplyDelete
  21. wah tips yang sangat bermanfaat nih mas Budi, jadi kalau mau kirim parcel bisa disesuaikan seperti poin-poin di tas yah mas, trims deh :)

    ReplyDelete
  22. Assalaamu'alaikum wr.wb Purnomo Jr.... Wah, bagus sekali di sana ya, memberi parcel lebaran menjadi satu budaya yang sudah lama dijalankan. Kalau di tempat saya, tidak pernah ada usaha sebegini walau sesama keluarga sendiri. Cuma untuk anak-anak memang ada iaitu duit lebaran. Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak. :)
    SITI FATIMAH AHMAD

    ReplyDelete
  23. Kalo saya sih oum pernah beli yang naama nya parcel mas hehe
    wongg desooo :D

    ReplyDelete
  24. Tips yg bermanfaat, Juragan! Entar kalo mo beli gue bawa artikel ini, deh! O:-)

    ReplyDelete
  25. Yang penting harus jeli memilih ya mas...

    ReplyDelete
  26. Yang sering terlupa memang yang point kedua mas..expired atau belum, saranya masuk akal dan praktis..

    ReplyDelete
  27. Saya bisanya memilih barangnya sendiri, lalu baru minta di buatkan oleh petugasnya mas di sana, jadi tidak beli yang sudah jadi. :D

    Salam

    ReplyDelete
  28. kalau mau ngirit mendingan bikin sendiri yah mas parcelnya, dan kita bisa pilih yang sesuai dengan keinginan kita, makasih tipsnya :)

    ReplyDelete
  29. Saya mah, gak pernah beli parcel mas...soalnya kalau lebaran malam dikasih..he..he..he...

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum