JempolMu HarimauMu

muhammad adnin

JempolMu HarimauMuJempolMu HarimauMu. Beberapa waktu lalu saya atau mungkin juga rekan sekalian, masih teringat akan satu perkataan lucu. Dimana saat Andre, Denny dan sekumpulan kawannya tengah mengisi acara Pasaur di Trans7. Adapun kata yang sempat jadi bahasannya adalah "Jempolmu Harimaumu", dan memang ungkapan itu mengambil dari bagian deretan kata pribahasa yang sudah dulu ada "Mulutmu Harimaumu".

Kalo dibilang meniru, sepertinya ada benarnya. Karena terdapat beberapa persamaan kata yang terucap disana. Hanya saja yang membedakan cuma diawal kata, antara mulut dan jempol nya tadi, tentunya.
( Oh ya..selain itu, saat nyoba ngetik judul ini ternyata sudah banyak juga ya..  yang buat posting serupa. Tapi rapopo lah, sing jelas isi dalemane kan bedo alias ora podo. hehe)

Kembali melanjutkan, sebenarnya lagi bukan ingin membahas tentang menirunya, sosok maupun aksi tayangan dari acaranya. Tapi lebih kesoal dibalik maksud dari arti kata yang sudah disampaikan.
Mengingat jamannya seperti sekarang ini, para pengguna gadget kian dimanjakan hampir ditiap waktu (dari mulai bangun sampai mau tidur lagi,  dan bawaan yang ada digenggamannya tak lepas dari hp).
Seperti pas ingin posting, Nge-tweet atau pun berkirim broadcast. Yang isi pesannya nanti bisa ditulis dengan sesuka hati. Berpuluh bahkan ratusan ketikan langsung jadi sekejap, hanya tinggal menunggu pencetan jempol beraksi. Hingga akhirnya pesan tadi kan bakal tersebar dan punya pengaruh besar terhadap orang yang menerima (membacanya).
Baca juga "Bagai Kacang lupa Akan Kulitnya".

Intinya, tanpa kita sadari tutur kata yang terucap memang bukan hanya bisa keluar dari mulut saja. Melainkan peranan sosial media juga urun bermain disana. Yang membuat kekhawatiran justru adanya istilah yang mengaitkan  " runtutan kata itu bahkan bisa lebih tajam dari sebilah pedang". Dan oleh karena melihat dampak ketajaman yang diakibatkannya, membuat proses pemulihannya pun terkadang membutuhkan waktu lama, atau malahan sulit pula untuk mengembalikannya lagi ke kondisi semula. (bisa jadi... )
Dan satu hal lagi, pesan titipan dari seorang teman, menurutnya nge-blog pun juga perlu memakai kata-kata. *yet.

51 komentar:

  1. selain utk mengetik, jempol juga harus digunakan secara hati-hati semisal nge-klik tombol "share" dan "like". soalnya sudah banyak contoh kejadian yaitu ikut-ikut nge-share dan nge-like suatu hal eeeh ternyata hal itu bukan hal "pantas".. akhirnya dibully di sosmed deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngomong2 itu foto jempolnya siapa, mas?

      Delete
    2. jempole mas Budi abis diantup tawon tuh hihi

      Delete
    3. Mungkin jempol orang itu mas wkwkwk :D

      Delete
    4. Untuk itu saya acungkan dua jempol untuk mas Budi hehe...

      Delete
    5. Jempolnya tampak lentik
      pasti berarti pemilik
      yang berhati baik

      Delete
    6. Kalo ngetik pake komputer, bukannya share dan like ngeklik mousenya pake telunjuk kan ya he3 iseng.com

      Selamat berkarya kawan dan sukses selalu dimanapun kita berada :)

      Delete
    7. wahahah saya dulu pernah jempolnya sakit. Jadi untuk ngirim SMS aja sulitnya bukan main. Heiheihie. Ujung ujungnya saya ngirim sms nya dengan menggunakan jempol dengan perlahan lahan. Soalnya perihnya itu wahahahahahahahah

      Delete
    8. nanti ada kata baru lagi mas, jitakan mu penyemangatku hihi

      Delete
  2. Jempol memang jempol....besar kecil ukuran jempol tetep saja jempol,buat mas Budi tetep jempol fuooll,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi dong jempolnya
      biar full bahagia

      :)

      Delete
  3. kalo dalam acara2 seperti itu memang seenaknya saja kalo ngomong yang penting bisa membawa hiburan dan mampu membuat pemirsa tertawa terbahak2, misal ya jempolmu harimaumu itu
    Apa juga artinya sesaat pada mikir semuanya sebelum dijelaskan oleh si pembuat penyataan
    Tapi jangan sampai kelewataqn dech kayak program tv YKS beberapa waktu yang lalu

    ReplyDelete
  4. Wah, daripada menjadi harimau mending jempol digunakan buat ngelik yang bermanfaat aja mas pur...hehehe.

    ReplyDelete
  5. Kata-kata emang lebih tajam dari pedang ya, Bang.. :)

    ReplyDelete
  6. Ungkapan itu mengajarkan kita agar lebih berhati-hati dalam bertutur, bemneri jempol atau ikut seneng terhadap sesuatu, menulis, dll. :roll:

    ReplyDelete
  7. dunia nyata : mulutmu harimaumu
    dinia maya : jempolmu harimaumu

    ReplyDelete
  8. berarti jempol sekarang lebih tajam daripada silet ya mas :)

    ReplyDelete
  9. hehe. jempol juga bisa jadi majalah ya mas, hehe. makin banyak orang pinter jadi makin ada ada aja ya istilahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Majalah yang tambah murah
      dapatinnya tanpa susah
      disentuh begitu mudah
      Akibatnya wah

      Delete
  10. betul juga Mas, sekarang apalagi kayak saya yg selalu on di FB xixiii, kadang gak liat2 apa inti statusnya, sering maen like and share aja hahahaha.... tak tau nya .. hadehhh... maka berhati-hatilah jika punya jempol ... gitu kali maksudnya yah xixiiiii

    ReplyDelete
  11. Asal menjempol
    berbuah dongkol
    bak harimau tiba-tiba nongol
    Suara gerampun nongol

    :)

    ReplyDelete
  12. Jempol apa jari jari mas? :D

    ReplyDelete
  13. Kemudahan dalam menulis di social media harus diimbangi dengan tanggungjawab atas tulisan itu sendiri, tidak asal tulis yang meninggalkan jejak negatif!

    ReplyDelete
  14. hehe menarik sekali mas jempolmu awal buka artikel ini saya sempat tertawa kira-kira isinya apa sih ternyata menarik sekali :D

    ReplyDelete
  15. Assalaamu'alaikum wr.wb, Purnomo Jr....

    Manusia memang sangat kreatif dalam membuat analogi seperti di atas. memang benar, di dunia maya, perlu kepada kemahifran berkomunikasi dengan ayat-ayat yang sesuai membawa maksud positif dan mengajak insan lain menemui hidup yang sukses bukan mengeji atau "membunuh" jiwa mereka dengan kata-kata kejian yang mengecewakan. hati-hati bahawa stiap tulisan dan kata kita semuanya disuratkan dalam kitab amal.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak
    SITI FATIMAH AHMAD

    ReplyDelete
  16. PANDAI BERPERI BAHASA YA...BAGUS TU...

    ReplyDelete
  17. luar biasa sampai kagum saya membacanya hehehe. sepakat kang tulisan juga harus bermuat pesan moral yang baik, tidak seenaknya

    ReplyDelete
  18. sudah lewat kampanye mas...hehehe

    ReplyDelete
  19. oh saya kira masih lanjutan kampanya pilpres ternyata YKS tomas.kwkwkw

    ReplyDelete
  20. Padahal telunjuk dan ketiga jari lainya juga ngebantuin...
    Tapi sayang cuma jempol yang disalahin... hahaha :D

    ReplyDelete
  21. kalo pepatah ini lebih cocok ditujukan pada mereka yang lebih sering menggunakan jempol ketimbang mulut :)

    ReplyDelete
  22. Sekarang orang lebih suka mempraktekkan lagu zaman saya kanak-kanak dulu ya mas "jari dan jempol tangan di goyang".. :). Ulasanya mantap mas..

    ReplyDelete
  23. Ujung ujungnya sama saja ya mas. Ketikan dan omang bisa di bilang sama sama ungkapan hati.
    Jadi jempol mu harimau mu juga sama saja dengan mulutmu harimau mu hehehe

    ReplyDelete
  24. Tp kayaknya jempol lebih berarti pada gadget user jadul yg masih pake keypad! Bhahaha

    ReplyDelete
  25. aku ngetik ga pernah pake jempol
    berarti ga berlaku dong ketentuan diatas..?
    heheh

    ReplyDelete
  26. tehnologi internet memang demikian..selalu ada sisi buruk dan sisi negatifnya...tergantung apa pilihan kita....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  27. peranan sosmed kian gencar saat ni, sekarang tak lagi banyak bicara, cuma bermodal piawai untuk ngutak atik sosmed semakin gencar orang yang iseng :)

    ReplyDelete
  28. kalo jempol mah saya sering pake untuk mencet tombol enter nih mas.. hehe :D

    ReplyDelete
  29. Saya tertarik dengan judulnya yang eye catching ini. Memang di jaman serba mobile dan semuanya terhubung dengan internet, penggunaan HP pintar atau kata orang smartphone lebih banyak dipakai saat ini. Masyarakat sebagai pengguna media sosial memang sebaiknya lebih bijaksana lagi dalam menggunakan sarana media sosial itu untuk keperluan yang baik, dan tidak mengarah kepada perselisihan atau pertengkaran

    ReplyDelete
  30. betul sekali mas, jempol memang banyak gunanya tapi tak sedikit pula jempol yang menjadi harimau hehehe.

    saya pernah sakit jempol dan kegiatan ngeblog pindah ke warnet ehheeh

    ReplyDelete
  31. datang berkunjung sambil menyimak artikellnya dan tdk lupa mengucapkan selamat menunaikan ibadah puasa, sebentar lg hari fitri akan tiba saya mengucapkan minal aidin walfaidin mohon maaf lahir dan bathin

    ReplyDelete
  32. berkunjung kemari, salam. selamat menunaikan ibadah puasa dan minal aidin walfaidin mohon maaf lahir dan batin

    ReplyDelete
  33. selamat menunaikan ibadah puasa, mohon maaf lahir dan batin, ditunggu kunjungan baliknya

    ReplyDelete
  34. Saya nggak nonton pas acaranya itu, Mas, hihi. tapi pesan moralnya setuju. tutur kata memang sebaiknya tidak melukai, harus dijaga dan tidak asal ceplas-ceplos :)

    ReplyDelete
  35. selain itu, ada juga istilah lain yg dipake, "Twit mu harimau mu. Merujuk buat para pengguna twitter yg suka ngetwit buat mancing emosi.

    Salam kenal pak Purnomo, senang bs berkunjung kesini. visit back web kami ya smansa-radio.com

    ReplyDelete
  36. Kalau saya lain mas, jempolku adalah bila THR sudah turun untukku :D

    ReplyDelete
  37. wah rupanya nggk cuman mulut aja,jempol pun jadi harimau hehe..

    ReplyDelete
  38. mesti hati-hati tuh pake jempolnya mas :D

    ReplyDelete
  39. heemmm.. ungkapan yang menarik pak.. dalam dunia gadget jempol menggantikan peran mulut ya.. :)

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum