Amat Disayangkan, Tapi Itulah Kenyataan

muhammad adnin

Tak terasa baru saja kita melewati sepuluh hari kedua Ramadhan. Yang bakal selanjutnya masuk ketahap sepuluh akhir, sebagai rangkaian puncak ibadah saum yang tinggal selangkah lagi 'kan kita jalani. (dan justru di putaran ini telah diajarkan dan dianjurkan agar lebih dapat meningkatkan serta memperbanyak amal kebajikan).
Amat Disayangkan, Tapi Itulah Kenyataan

Namun kenyataannya malah di sepuluh akhir kedepannya nanti, bukannya masjid yang nampak ramai didatangi oleh para jamaahnya. Melainkan Mall dan Pusat-pusat perbelanjaan lah yang selalu dipenuhi pengunjung, bersamaan jelang persiapan dalam menyambut datangnya hari raya. Baca juga artikel lain  "Tarawih Ke Masjid VS Shopping Ke Mall"

Amat Disayangkan, Tapi Itulah Kenyataan
Fenomena tadi memang bukan merupakan pemandangan yang terlihat baru-baru ini saja. Dan entah pula kalo gaya modernisasi atau perkembangan jaman membuat keadaanya akan terus dirasa selalu begitu dan seperti itu.
Sementara, disela pandangan lainnya antara isi hati dan perasaan, keduanya saling menyebutkan.. Meski "Amat disayangkan, tapi itulah kenyataan". *yet.

34 komentar:

  1. bener juga ya,, bukan nya malah mesjid... tapi mall mall yang ramai ^"

    ReplyDelete
  2. Di era yg semakin modern makin menipis nilai keimanan manusia Mas Bud...akankah islam indonesia yg saat ini menjadi agama mayoritas hanya akan jadi simbol saja..??? ga tau deh

    ReplyDelete
  3. Kayaknya nggak di sana saja mas yang seperti itu :(

    ReplyDelete
  4. mungkin mereka belum tahu saja mas keutamaan 10 hari terakhir di bulan Ramadhan, kalau mereka tahu nggak bakal mau melewatkannya begitu saja hanya demi pergi ke mall

    ReplyDelete
  5. masjid sekarang tampak sepi
    apalagi kalo sholat subuh, hadeeh....

    ReplyDelete
  6. Mungkin ini yang di sebut seleksi alam dalam mencapai keimanan sempurna ya kang. :D

    Salam

    ReplyDelete
  7. Indonesia bangeeet ya mas..!, quota haji makin meningkat dibarengi dengan jemaat masjid yang semakin menurun (memprihatinkan)....

    ReplyDelete
  8. gimana kalau mulai sekarang tarawihnya dimall saja mas pur.hehehe

    ReplyDelete
  9. ngeri nya jaman sekarang ya mas
    kadang inget nya cuma beberapa hari setelah beberapa minggu lupa :d

    ReplyDelete
  10. sepuluh hari terakhir shaff nya tambah maju
    mall membludak

    ReplyDelete
  11. Fenomena umum, sepertinya hampir semua mesjid yg jamaahnya berkurang & berkebalikan dengan pengunjung mall. Semoga saja kita tidak termasuk yg mengurangi jamaah minggu atau dihari2 terakhir Ramadhan.

    ReplyDelete
  12. Ini sudah membudaya mas Pur...Entah siapa yang bakal meminimalisir budaya masyarakat modern ketika mendekati 10 hari terakhir ramadhan ini...

    ReplyDelete
  13. kenyataan yang memang ngga bisa dipungkiri ya kang...tapi biasanya kalau di desa mah, justru 10 hari terakhir justru membludak lagi kan...banyak yang udah pulang kampung.

    ReplyDelete
  14. hehe. mlah pada sibuk ke mal ya mas, mikir cari persiapan lebaran buat pulang kampung.. sepertinya sudah tradisi ya

    ReplyDelete
  15. betul sekali kang, Masjid yg taraweh Shaf nya makin lama makin ke depan saja, sedangkan pasar dan mall makin padat aja pengunjungnya .....

    ReplyDelete
  16. Benar, sangat disayangkan terawihnya pindah ke mall!

    ReplyDelete
  17. Bener banget gan.. shaf sholat tarawih makin hari makin maju ke depan.. sungguh sangat di sayangkan, tapi itulah kenyataan :)

    ReplyDelete
  18. shopping last minute ni menyusahkan juga...

    ReplyDelete
  19. padahal kan klo uda deket* lebaran baju* pada uda kehabisan stok, tapi kenape pada ke mall yah om? >.<

    om pur salah satunya bukan? salah satu yang pergi ke mall rebutan diskon gede*an (wlopun barangnya uda pada gak oke) apa salah satu yang tetep berpacu rebutan pahala? :D

    ReplyDelete
  20. kok sama di daerah saya, awalnya rame eee pas akhirnya tinggal dikit, padahal kan akir-akhir itu pahalanya tambah besar, apalagi akan ada bulan lailatul qodar

    ReplyDelete
  21. menjelang 10 hari terahir pada sibuk beli yg baru baru ya mas :)

    ReplyDelete
  22. udah berpaling tujuannya ya.. jadi kurang rajin ke masjid lagi

    ReplyDelete
  23. Orang lebih milih duniawi ya, Bang.. :)

    ReplyDelete
  24. di tempat saya juga sama mas, pasar - pasar penuh sesak sedangkan mesjid barisannya berkurang, awalnya penuh sampai ke halaman mesjid

    ReplyDelete
  25. bener mas budy, di tempat saya juga terjadi seperti itu.. di sepuluh hari terahir ramadhan masjid sudah mulai sepi.. pada saat berbuka puasa sampai malam. mall lah yang ramai di kunjungi pengunjung mas.. hehehe

    ReplyDelete
  26. amat diisayangkan tapi itulah keyataannya.. :D
    pasti mall bakal membludak krna para orgtua cari baju lebaran atau apalah itu utk lebaran nanti ..

    ReplyDelete
  27. itulah kenyataan yang memilukan di negeri ini...ketika mall menjadi lebih utama daripada melakukan ibadah di bulan Ramadhan...salam dari Banjarbaru, Kalimantan Selatan

    ReplyDelete
  28. itu memang realita, menjelang lebaran tempat ibadah semakin menyepi dan tempat belanja semakin ramai.

    ReplyDelete
  29. sepuluh hari terakhir pada nyari baju-baju baru di mall pada malam hari
    kalo siang kan panas kalo menuju ke mall

    Belum lagi belanja persiapan jajan buat lebaran

    ReplyDelete
  30. hanya pada sa'at bulan Ramadhan seperti sekarang ini saja Mas Pur, Masjid menjadi ramai jema'ah.

    ReplyDelete
  31. Memang masih begitulah faktanya Mas...

    ReplyDelete
  32. di mesjid saya hari pertama penuh, lebih dari 10 baris untuk laki-laki
    kalau sekarang tinggal 2 baris aja mas yang bertahan, itu juga gak full 2 baris cuman 1,5 :D

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum