Peran Tulisan Tangan Kini

muhammad adnin


Peran Tulisan Tangan KiniTerkadang timbul pertanyaan kecil, apakah masih dirasa perlu ataukah ada orang lain yang masih mau memperhatikan dan menilai tulisan tangan kita.
Mengingat jamannya kini, banyak keluar dan bermunculannya beragam gadget seperti smartphone, laptop dan tablet murah ditengah kita.
Keberdaaannya memang jelas dinilai bukan cuma sekedar mengikuti tren atau kebiasaan menghabiskan waktu untuk bermain game, surfing atau download saja. Melainkan aktifitas menulis disini pula dapat mudah dilakukan dengan bebasnya, mau kapanpun dan dimanapun.

Bukan bermaksud apa-apa juga sih,  hanya mengutarakan sedikit persepsi dalam soal menulis lewat tulisan tangan sendiri yang barangkali suatu saat nanti akan hilang, yang tak lain salah satu penyebabnya mungkin seperti yang telah diungkapan diatas.

Karena tanpa kita sadari akhir-akhir inipun gejala itu sudah mulai bisa kita jumpai.
Dimana dulu teringat saat masih populernya aktifitas surat menyurat dengan tulisan tangan, baik itu untuk mengirim surat ke pada orang tua, kerabat maupun teman dekat. Namun hal itupun kini telah tergantikan dengan fitur SMS atau BBM yang sudah tertanam ditiap masing ponsel. Dan lewat dari ketikan itu tadi dianggapnya lebih praktis lagi cepat terkirim ke tujuan.

Tak hanya itu, dibeberapa sekolah sekarang nampaknya sudah jarang lagi mencatat pelajaran harian dibuku tulis para siswanya. Pihak sekolahpun lebih menerapkan sistim belajar praktis tapi menurutnya hal ini dianggap lebih efektif, katanya?
Selain lewat panduan buku cetak yang ada, LKS yang wajib untuk dimiliki namun tak jarang pula para pengajar memberikan sebagian materi pelajarannya yang bereferensikan dari internet (hal ini pun membuat para siswa harus rajin mencetak per tiap lembar materinya). Bahkan ada pula pihak sekolah yang kesehariannya sudah menggunakan alat proyektor untuk mengisi kegiatan belajar mengajarnya.

Pergeseran selanjutnya yang bisa dirasakan, ketika saat ingin membuat lamaran pekerjaan. Disebagian perusahaan besar kini hampir mensyaratkan penulisan surat lamaran lewat tulisan ketikan.
Padahal menurut kabarnya tulisan tangan dari seseorang konon mencerminkan karekter sipenulisnya. dan untuk soal bagus dan tidaknya sebuah tulisan tangan sebenarnya dirasa bukanlah yang utama. Yang terpenting sepanjang tulisan itu terlihat jelas, rapi dan dapat dibaca, sudahlah cukup kiranya.

Fenomena lain
Ada seorang teman penulis yang bila di SMS atau di BBM tak pernah kunjung membalas. Bukan karena lantaran tak memiliki pulsa atau tak mengerti menggunakan gadgetnya. Namun yang membuat ia khawatir justru balasannya nanti tidak akan pernah bisa terbaca. Karena jujur menurut sipenulis tulisan tangannya masuk kategori jelek bawaan pabrik alias memang sudah begitu dari sananya. *yet.

74 komentar:

  1. kadang2, kalau nak menulis pun saya rasa tangan macam dah BEKU... penangan gajet / komputer? ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tanganku tetep luwes
      dan ga males

      :)

      Delete
    2. kayanya emang bakalan punah tulisan tangan teh ya kang?...bener bisa kejadian deh nih

      Delete
    3. ya memang begitulah keadaanya sekarang ini :)

      Delete
  2. Apa karena sekarang sudah sering orang menggunakan tulisan melalui teknologi ketik, jadi sduah lupa pagi dengan bentuk tulisan tangan ya mas ? he,, he,, he,,,

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah tulisan tangan saya belum berubah kang Indra,sampai sekarang masih tetap jelek hehehehe

      Delete
    2. hehe, soal tulisan jelek yg gak berubah mah, alhamdulillah, sama :)

      Delete
  3. iya ya mas, lama lama orang menulis dengan tangan bisa menghilang, saya sendiri jarang sekali menulis dengan tangan.. mau nulis aransemen musik maupun nulis artikel langsung pakai komputer

    ReplyDelete
    Replies
    1. komputer yang berpensil dong pak

      Delete
  4. Kalau saya hampir tiap hari harus nulis Bang Pur..maklum buruh..hahhayyy

    ReplyDelete
  5. Wah, akhir-akhir ini Ishmah jarang nulis pakai pena lagi..
    Kalau kata teman sih, "Terakhir nulis pas UN" :D
    Widih, tulisannya bagus banget, mas *nunjukfoto ga kaya tulisan Ishmah..

    ReplyDelete
  6. Hmmm sy juga sudah jarang tulis tangan (pakai Ballpoint), untung di tmpt kerja masih bisa nulis-nulis.. nota orderan etc..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga menulis pake pen tiap hati,
      Tapi senang dan bahagia sekali

      Delete
  7. Akhir akhir ini nulis di kartu pos buat kawna blogegrmas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti kartupos ke mas budi nggak deh

      Delete
  8. tulisan tangan sekarang sudah jarang dipakai ya mas, sayapun sekalinya menulis tangan tulisannya jadi jelek sekali (karna dasarnya tulisan saya memang jelek sih) hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti mas Jery bakat jadi dokter tuh mas :)

      Delete
    2. dokter merangkap perawat

      Delete
  9. Saya rasa tulisan tangan sampai kapanpun tetap diperlukan,walaupun jaman sudah berganti modern.biasanya pengisian pormilir harus menggunakan tulisan tangan,cuma mungkin karena tulisan jarang dipakai ahirnya tidak sebagus jaman dulu,buktinya tulisan saya dulu jelek dan sekarang karena jarang dipakai Alhamdulillah tambah jelek hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulisanku jg jelek
      tapi yg baca jadi melek
      setiap berkirim surat amplopnya kukasih tetek bengek
      kertas warna-warni yg kusobek..

      Delete
    2. untung ketek nggak disebut

      Delete
  10. alhmd semua pekerjaan saya memakai tulisan tangan sampai buat menggaris pun pake bolpoint tidak pake print atau semacam nya :)

    ReplyDelete
  11. lama-lama mungkin tulisan tangan akan menjadi sebuah karya seni karena tidak ada lagi yang mau melakukannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masuk museum sakpenulis-penulisnya

      Delete
  12. kadang sesekali saya masih pakai tulisan tangan. Kyknya gak bagus juga kalau terlalu mengandalkan teknologi

    ReplyDelete
  13. Rasanya sampai saat ini saya masih menulis dengan menggunakan tangan mas, habis belum bisa menulis pake anggota tubuh lainnya hehehe. Thanks mas Bud (~_~)

    ReplyDelete
  14. itu dia mas..system pengajaran juga udah mengikuti jaman..kita sekarang dimanjakan dengan tekhnologi...jdi keenakan gurunya..

    ReplyDelete
  15. Abis suka kesel mas, kalo nulis pake tabgan suka banyak yg protes, ini dibaca apa,, ini maksudnya apa,, ini g ato q, kan repot
    Kalo pake kompu kan g da yg protes lg..

    ReplyDelete
    Replies
    1. protesnya paling bayar listrik jadi naik ya Mbak

      Delete
  16. tulisan tangan memang sudah tergeser dengan teknologi saat ini mas...

    tapi yg heran kok ada orang ga pernah bales BBM gara-gara takut tulisannya jelek yah hehehe.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, apalagi nulis latin di BBM

      Delete
  17. saya masih menggunakan budaya menulis surat Mas. yaitu saat menyampaikan kabar ke ibu saya. begitu pun beliau, masih akrab sama perangko buat ngirim kabar ke saya. padahal ya ada telpon atau hp, tapi karena beliau suka nulis surat, ya saya dengan ikhlas hati mengimbanginya, hehe

    ReplyDelete
  18. Kalo saya sih fine aja,
    tapi yang menjadi perhatian khusus adalah konsekuensi dari kemajuan teknologi itu sendiri terhadap sosial maupun budaya.
    Bagi saya cerdas dan pintar menggunakan saja.

    ReplyDelete
  19. Saya lama dan jarang menulis tangan. Tulisannya tambah jelek tidak karuan. Ya ..mungkin karena tehnologi yang menyebabkan tulis-menulis dengan tangan tertinggalkan. Berkirim surat hampir dibilang hilang. cukup SMS atau ketik komputer.

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang saya doang deh yang tulisannya tetep ...
      jelek

      Delete
  20. mutakhir ini masa cpt betul mengirim perubahan demi perubahan yg xterikutkan...laju sekali...praktis2 kebiasaan semakin ditinggalkan....dh lama juga xmenulis tangan..

    ReplyDelete
  21. Tapi biarpun sudah zamannya tegnologi
    saya sampai saat ini
    dan sampai nanti
    tetap menulis tangan dibuku setiap ada inspirasi
    dan sudah bertumpuk buku berisi
    coretan puisi

    Tak perduli ada yg mencaci
    Hari gini masih nulis dikertas berpuisi

    Bahkan ke tabloitpun lebih banyak puisi
    yang dimuat dari kiriman email yang saya kirim selama ini..

    ReplyDelete
  22. Saya masih suka menulis dibuku,meskipun hanya saya saja yang bisa membaca karena tulisan saya seperti tulisan resep dari dokter.

    ReplyDelete
  23. Semenjak saya menyelesaikan studi saya jarang sekali menulis menggunakan bolpoin/pensil ke dalam kertas. Karena saya sudah sering memanfaatkan teknologi seperti laptop / pc sebagi media menulis. Jadi ketika nyoba nulis kembali di secarik kertas pasti tulisannya jadi jelek alias tidak bisa sebagus terdahulu. Ada solusi mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. solusinya: beli pulpen dulu, baru bisa nulis. sayang kalo udah kebeli nggak buat nulis

      Delete
  24. iya itu tadi.. karena jamannya sudah modern.. kalo kita nulis di kertas, nanti kita ketik lagi ke komputer.. jadinya nulis pake smartphone aja trus dipindah ke komputer.. :)

    ReplyDelete
  25. klo saya sih masih suka nulis dg tangan mas,malah pernah latihan menulis sehingga saya punya beberapa model tulisan yg beda2

    ReplyDelete
  26. Betul mas, apakah ini juga akan berdampak psikologis? Ok, selamat beraktifitas dan sukses selalu.

    ReplyDelete
  27. Kalo saya mah, kalo sudah nulis pakek tangan kiri pasti ancur banget deh :D

    ReplyDelete
  28. saya masih menggunakan pulpen dan jurnal, ya tujuannya buat mencatat semua janji temu.. biar kayak orang penting gitu lho :D

    ReplyDelete
  29. Kadang saya juga enggak nyadar udah jarang banget nulis pakai tangan..

    ReplyDelete
  30. betul sekali gan makanya tulisan anak sekolah jaman sekarang banyak yang jelek-jelek, bahkan wktu sy masih duduk dibangku smu ada salah satu teman saya yang tulisannya tidak dapat terbaca sama guru...

    ReplyDelete
  31. yes, akhirnya, saya masih nulis pake tangan dong setiap hari, nulis contrengan di abesen, hihihihi ...

    ReplyDelete
  32. Iya mas karena kata guru saya tulisan itu mencerminkan kepribadian orang :D
    Follback ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ok deh, pollow nanti. jangan lupa makan2

      Delete
  33. kalau tulisan tangan kayaknya ngga akan hilang begitu saja cuman porsinya jadi lebih sedikit karena kemajuan teknologi

    ReplyDelete
  34. Sepertinya efek negatif dari paperless ya Mas. Saya hampir setiap hari masih menulis pakai tangan. Nulis daftar belanjaan buat mbak yang kerja di rumah :D

    ReplyDelete
  35. Jgn kuatir, Mas! Di kampung masih banyak kok ,.. :-)

    ReplyDelete
  36. betul juga ya mas, lama kelamaan orang menulis dengan tangan jadi minder, padahal tulisan tangan itu mencerminkan kepribadian orang itu sendiri, malahan sekarang kirim surat tidak bisa masuk sekolah saja sudah banyak yang pakai SMS atau BBM-an, tanpa sampul tanpa Kepada yth ... langsung jeplak saja ... "pak, hari ini saya tidak masuk". terus apoa kata dunia ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang dunia pernah ngomong apa sama mamang?

      Delete
  37. kalau saya mau gimana lagi.... nulis tangan ya kudu karena di sekolah kudu mengeluarkan selembar kertas kuitansi hingga berlembar-lembar. Sampai keriting jari saya, tapi bagusnya jadi balance sih di saya antara menulis dan mengetik. Dan juga, tulisan tangan itu sebenarnya mencirikan karakter seseorang loh.... Saya senang betul mengetahui karakter saya yang dibaca seorang ahli lewat tulisan. Ternyata tebal-tipis, lurus-meliuk, tajam-bias itu ada artinya ;)

    ReplyDelete
  38. Itu tulisan Abang? Bagus banget tulisannya.. :D

    Kalo aku pribadi iya sih, ngerasa lebih cekatan ngetik daripada nulis tangan. Hiks.. Tapi setiap hari harus diusahakan nulis, biar ngga kaku tangannya. Heheh..

    ReplyDelete
  39. wah sekarang dah males nulis tangan...apa2 pake komputer :D

    ReplyDelete
  40. bener banget mas bud.. sekarang hampir semua sekolahan sudah menggunakan pembelajaran secara praktis yang muridnya tidak perlu menulis lagi.
    namun saya rasa lama-kelamaan masyarakat khususnya pelajar tulisannya akan menjadi jelek mas .. karena jarang di latih hehehehe

    ReplyDelete
  41. apalagi tulisan tangan saya jelek sob :D

    ReplyDelete
  42. nulis pake tangan kiri susah juga mas,nggk bsa sebagus klo pake tangan kanan ya :)

    ReplyDelete
  43. hanya satu tulisan tangan yang masih diperlukan mas yaitu tanda-tangan,
    tapi nggak tau juga sih kalau inipun sudah bisa dilakukan di atas tombol-tombol keyboard

    ReplyDelete
  44. Semakin lama semakin bergeser ya gan.. memang sih setelah kuliah maka tulisan tangan sangat jarang sekali digunakan .. :)

    ReplyDelete
  45. Kadang saya rindu berkirim surat yang berupa tulisan tangan.

    ReplyDelete
  46. jujur saya orang paling malas nulis namun saat senang dunia blogger berubah 360 drajat jadi seneng nulis namun untuk nulis pakai tangan kayaknya masih malas

    ReplyDelete
  47. tulisan tangan memang sangat perlu mas, apa ada untuk teken perjanjian penting pakai tanda tangan gadget atau komputer atau stempel? hehehe sudah bisa dipastikan pakai tulisan tangan tanda tangannya ;)

    ReplyDelete
  48. Menulis tangan adalah pekerjaan aku sehari-hari kang xixiii... apalagi kalo mau kenaikan kelas.... numpuk dah administrasi nya :)

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum