Masa Keemasan Dan Kejayaan Stasiun Radio

muhammad adnin


Masa Keemasan Dan Kejayaan Stasiun RadioMasa Keemasan Dan Kejayaan Stasiun Radio.Era 80 hingga 90-an bisa di bilang merupakan masa kejayaan atau zaman keemasannya.Karena memang selain belum banyak hadirnya saluran televisi swasta.Di tambah karena keberadaan tekhnologi digital,maupun arus informasi dunia internet ketika itu belum sedasyat dan sepesat seperti sekarang ini,hal itu yang barangkali menyebabkan dan menjadikan program(siaran) dari stasiun radio masih terasa asyik di jadikan
sebagai sarana media hiburan.

Terkait dengan masa kejayaannya tadi,tentunya pun ada sejumlah stasiun radio beserta acara programnya yang di jadikan pilihan favorit dari para pemirsanya.
Oleh karena saya dulunya salah satu yang termasuk pengguna setia akan media ini,maka di kesempatan ini pula saya coba cantumkan beberapa nama stasiun Radio paling ngetop di Jakarta menurut versi saya.

DMC Radio Action 1079 FM (Duta Muda Media Citra)
Tinggal memutar habis gelombang kearah paling pojok kanan atas,membuat Radio ini terbilang mudah di temukan lagi unik dengan letak posisi frekuinsinya. Selain itu pun di ketahui acara program musiknya membuat banyak di suka oleh paramuda(sapaan atau sebutan akrab buat para pecinta radio ini).
Masih teringat dengan satu program musik disco non stop dua jam penuh saben sore di tiap harinya.Dan di aksi acara ini,lagu yang dapat di konsen merupakan sekumpulan lagu yang tengah ngehit di lantai-lantai dansa.Dan di kabarkan pula lewat kelincahan jari jemari sang Disc Jockey,sekaligus mengangkat pamor aliran house music kala itu.

Radio Sonora 100,9 FM
Berbeda dengan Radio DMC yang memang program siarannya di prioritaskan untuk anak muda,namun radio Sonora lebih meluas di tujukan buat kesemua kalangan.
Selain hiburan musik,radio ini syarat akan berita dan kaya informasi seputar lalu lintas yang di jamin up todate.
Sedangkan untuk acara musiknya sendiri ,ada suguhan acara yang paling di tunggu oleh para pendengarnya yakni "AMKM“ alias “Anda Meminta Kami Memutar".
Dimana di acara ini kita dapat mendengarkan ucapan kiriman salam dan permintaan lagu dari para pemirsa lain baik dari lagu lawas (lokal atau barat) l maupun lagu yang tengah kondang atau populer saat itu.Dan yang membuat keunikan serta ciri khasnya,pada saat jarum jam akan menunjukan posisi tepat dan lewat 30 menit di tiap waktunya.Radio ini selalu memberikan pemberitahuannya.

Radio P2SC 936 AM(Puspa Dwi Cipta Swara)
Radio yang beralamat di Jalan Dakota Raya no 1 Kemayoran Jakarta Pusat ini,dulunya sempat menjadi pilihan setia Keluarga terutama kakek saya.Siarannya di kenal kerap bertema budaya dan penuh dengan acara yang di balut dengan bahasa daerah termasuk bahasa jawa.
Siaran wayang kulit semalam suntuk lah merupakan acara favoritnya.Selain itu di gelombang ini pun masuk dalam deretan daftar radio yang sempat memutar berbagai "serial drama".
Karena mengingat di era 80-an ketika itu sandiwara radio juga menjadi pilihan acara yang paling banyak di suka keluarga.

Kendati kehadiran tekhnologi yang semakin hari terus maju dan di tambah  kecangihan dari beragam gadget yang kian waktu kian marak.Apakah mungkin masih dapat mengangkat kembali masa keemasan dan kejayaannya,entah untuk hari ini atau lusa nanti.*yet.

73 komentar:

  1. sekarang ini saya sudah jarang mendengarkan radio pak, pertama karena rusak, yang kedua karena untuk mendengar musik sekarang udah mulai gampang tinggal buka di hape :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jelas nya Posisi Radio sudah tergantikan dengan sarana
      Yang lebih Canggih yah Mas Intan karena semakin hari
      Kemajuan Jaman dalam Hiburan dan informasi lebih maju
      Dari pada Radio yang hanya suara saja tanpa ada warna dan gambar :)

      Delete
    2. iya kang karis, tapi walopun begitu , radio ini gk boleh hilang di telan masa karena begitu besar peranannya dalam sejarah Indonesia ini :)

      Delete
    3. Betul juga yah Mas Intan, kaya nya sampai kapan pun Radio
      Takan pernah punah di Indonesia. buktinya RRI Masih Tayang
      Terus sampai sekarang. dan pendengarnya pun masih banyak :)

      Delete
    4. ah bohong ah bukannya kang Intan suka dengerin Radio DSS di hape ... hayo ngaku ... hayo ngaku...hehehe

      Delete
  2. Selamat siang jelang sore Mas Pur simak Masa kejayaan Radio
    Sekarang agak berkurang yah Mas seiring dengan pesatny tekhnology
    Radoi agak kurang di gemari walau tidak semua kalangan sih makasih Mas Pur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho koq Mak Lampir Mas Mus.? bukanya Radio..? tt3tt3tt3 :D

      Delete
  3. Kalau stasiun radionya masih banyak yang Mas :)

    ReplyDelete
  4. Saat ini radio tidak seperti dulu lagi ya mas, tapi masih punya pendengar setia sepertinya...dari yang 3 disebutkan diatas, kadang saya dengerin sonora mas

    ReplyDelete
  5. Dari ketiga radio di atas pernah ketiga-tiganya saya menajdikan faforit masing-masing acaranya Mas pada masa muda dulu.

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha berarti kang Indra sekarang sudah tua dong ( sama ma saya ) hahaha

      Delete
  6. saya taunya cuma sonora saja mas :-o

    ReplyDelete
  7. sekarang sudah jarang Mas dengerin Radio, kebanyakan buka Laptop sama komputer xixiii ... jdi banyak dengerin musik/lagu di komputer ... :)

    ReplyDelete
  8. sekarang sudah tidak ada lagi orang yang beli radio seperti itu :D

    ReplyDelete
  9. kalo saya sonora mas pur masih via streaming kadang request jg disana via sms :d

    ReplyDelete
  10. Yang ada di Kampung saya Radio GSP (Pamanukan) dan Radio
    Gita Pantura (Blanakan-Subang) saja yang masih exiz siaran Mas Pur

    ReplyDelete
  11. betul ya mas pada saat sandiwara radio yang lagi meledak ....tapi pasti semua mengalami pasang surut

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyah pasang naik surut turun gituh

      Delete
  12. jarang sekali mendengarkan radio saya
    hehe

    ReplyDelete
  13. saya kalau mendengar radio cuma semasa memandu kereta,selain itu tidak mendengar radio,

    di handphobeoun ada radiojan budi.,,,

    salam sejahtera buat budi seisi keluarga

    ReplyDelete
  14. handphone maksud sy..haha,huruf o dn p duduk bersebelahan,selalu aja tersalah sentuh.,,,hehehe

    ReplyDelete
  15. Dulu ada stasiun radio yang suka saya denger tapi sudah ngga ada lagi, Suara Kejayaan yang penuh humor dan radio rock klasik yang lupa namanya :)

    ReplyDelete
  16. Waahh kalau aku dulu sering dengerin sandiwara kalau sore .. Lupa tuuhh chanel apa??
    Memang radio pada zaman dulu itu adalah hiburan yg cukup tenar hehee kita bisa kumpul bareng hanya karena mendengarkan radio..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bener banget Mbak Muya makanya pas baca artikel ini otak saya langsung muter inget ke zaman dulu, kalo di daerah saya sandiwara radio itu adanya malam kalo gak salah sandiwara "Nini Kuwuk" kalo sore biasanya saya dengerin dongeng Wakepoh seperti si Otoy, si Rawing, banyak sih cuma saya gak inget.

      Mungkin karna lagi ngetrend dijaman itu kali ya, walaupun cuma denger suara tanpa ngeliat adegan ceritanya tapi saya selaku pendengar terbawa suasana juga sama halnya dengan kita liat tv sekarang....mantep banget duah nie postingan membuat otak saya kembali teringat tempo dulu hehehe...

      Delete
  17. Stasiun radio ditempat saya yang masih eksis yaitu ada banyak hehehe seperti Retjo Buntung, Unisi, GCD dll sobat bisa membukanya di jogjastreamers.com heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari ketiga stasiun radio yang disebutkan diatas saya tahunya cuma sonora doang nie :)

      Delete
  18. jadi inget waktu TK nih. dulu diajak siaran d radio hahaha

    ReplyDelete
  19. iya karena ada nya perubahan jaman dan juga perkembangan teknologi, sehingga media sudah berkembang menjadi lebih bagus ya mas :)

    ReplyDelete
  20. jadi ingat Bung Godam di Swara graha yang suaranya renyah cetar membahana mengelegar ke se antero solo raya. Juga sandiwara Ibuku Malang ibu tersayang. Brama kumbara yang heboh itu kok malah ga suka Saiah..

    ReplyDelete
  21. hadeuhhh mas Budi mengingatkan saya ke masa lalu nih,bener mas dulu radio itu menjadi barang mewah buat saya yang miskin hehe yang maish ingat sampai sekarang adalah radio DMC Radio Action 1079 FMRadio dan radio Sonora 100,9 FM,apakah sekarang masih ada tuh,soalnya saya sudah lama nggak ke Jakarta,,,,,,,,,,,,,,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. satu lagi yang saya masih ingat yaitu radio Agustina radio dangdut jakarta hahaha,,,kalau nggaksalah di Ancol,,,,

      Delete
  22. Sekarang memang sudah jarang yang mendengarkan radio, tapi tetep masih ada penggemar setianya. Sayapun sekarang jarang sekali dengerin radio, paling kalau lagi di perjalanan saja, itupun kadang-kadang saja ..

    ReplyDelete
  23. Sebenarnya radio termasuk media informasi yang instan dan praktis, mas Pur. Aman dari bahaya yang tak diinginkan terhadap anak-anak di rumah.

    ReplyDelete
  24. Wah baca postingan ini mengingatkan saya ketika waktu masih kecil, dulu kalo mau ke sawah bantuan si abah saya biasanya bawa radio rada kecil dengan 2 batre hehehe...

    Tapi kalo stasiun radio biasanya tiap daerah beda-beda kan ya soalnya dulu yang namanya FM di daerah saya gak bisa ketangkep semua cuma beberapa stasiun doang dan untuk daerah saya Ragkasbitung palingan yang saya inget itu stasiun AM Gema Nusantara Jaya hehehe....

    ReplyDelete
  25. jadi inget dulu suka denger dongeng brama kumbara, mantili, dll diradio mas hehee

    ReplyDelete
  26. biasanya kalau radio yg lama seperti ini bisa jadi barang antik mas, dan harganya sangat mahal karena radio ini sudah langka

    ReplyDelete
  27. Sekarang orang da males mas pakai radio,kebanyakan mp3 hehehe

    ReplyDelete
  28. Blognya sudah saya follow mas.. follback ya

    ReplyDelete
  29. Kalau didaerah saya gk ada stasiun radio.. adanya tp jauh

    ReplyDelete
  30. klw saya smpe skrg masih suka dengar radio mas,
    sing : di radio aku dengar , ku telepon
    wwkwkwkw

    ReplyDelete
  31. saya sampe skrg masih suka dengar radio mas, :)

    ReplyDelete
  32. radio memang sangat asik di dengar pada saat kesendirian melanda
    :D

    ReplyDelete
  33. untuk radio sonora saya pernah denger tapi kapan ya udah lama ga dengerin siaran radio sih

    ReplyDelete
  34. Jadi kangen radio aku di kampung hhehe

    ReplyDelete
  35. jadi inget waktu beberapa tahun yang lali waktu masih kerja di Jakarta saya seneng denger radio sonora mas Bud :)

    ReplyDelete
  36. ya mas, dulu radio itu familliar banget ya, Tapi sekarang sudah tidak lagi. kalau saya masih mendengarkan radio kok, cuma dari banyaknya channel radio di HP hanya Gen dan Elgangga doang yang bagus di daerah saya.

    ReplyDelete
  37. Radio sekarang sangat jarang di gunakan mas tergeser oleh banyaknya teknologi yang semakin canggih

    ReplyDelete
  38. terkadang masih dengerin radio dan request lagu2 gtu asyik.. hehe

    ReplyDelete
  39. Dulu radio jadi barang Lux, namun sekarang udah kaya jajan pasar ya mas hehehe

    ReplyDelete
  40. Assalamualaikum..

    Salam maulidul rasul buat budi seisi keluarga..

    Selawat serta salam ke atas junjungan nabi kita Muhammad SAW.....moga kita menjadi umatnya yg mendapt keberkatan...

    ReplyDelete
  41. waktu itu televisi baru ada tvri sehingga radio berjaya ....

    ReplyDelete
  42. stasiun radion sejak dulu memang media yang cukup bagus ya mas unutk berbagi informasi. Namun, kini sempat surut karena sudah tergantingan dengan teknologi mutakhir, seperti tv, komputer, internet dan masih banya lagi. Tapi sekarang juga masih banyak kok mas stasiun radio. Mungkin nggak se-rame seperti dulu :)

    ReplyDelete
  43. Hadir kembali di artikel nya Mas Pur.
    Radio RRI Tentunya masih tayang sampai sekarang

    ReplyDelete
  44. sudah hampir nggak pernah dengerin radio, dulu favorit bnget, klo berita seneng dengerin BBC

    ReplyDelete
  45. Radio sekarang sudah tergantikan ama televisi dan yang lain ya :)

    ReplyDelete
  46. radio masih juga bermanfaat, disaat bekerja masih bisa mendengarkan radio sambil denger lagu-lagu kesukaan hehe...

    ReplyDelete
  47. kalo sekarang saya sepertinya saya dah gak pernah lagi dengerin siaran radio mas :)

    ReplyDelete
  48. saya juga lebih seneng liat tv mas, kalau dulu tiap mau tidur, makan, nongkrong, baca baca radio selalu nyala.

    ReplyDelete
  49. Tampaknya segala sesuatu itu ada masanya, ada waktu edarnya, ada masa kejayaannya, dan ada masa kesuramannya. Di jaman dulu, sebelum teknologi informasi dan komunikasi semaju sekarang, stasiun radio pernah mengalami jaman keemasan. Sekarang tampaknya sudah 'tidak secerah dulu lagi' sudah kalah dengan televisi, video, parabola, ponsel pintar, dan kecenderungan konsumen yang berubah. Tentu manajemen stasiun radio harus mencari 'alternatif terobosan' yang diminati oleh pendengar setianya agar dapat terus bertahan dan meraih kesuksesan seperti dulu lagi. Salam cemerlang!

    ReplyDelete
  50. Assalaamu'alaikum wr.wb, Purnomo....

    Walaupun banyak stesen media digital berlangsung kini, saya masih tetap suka mendengar acara di radio terutama ketika sedang memandu mobil. Ternyata DJ radio masih mampu membawa mesej yang berguna dan menghiburkan.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.
    SITI FATIMAH AHMAD

    ReplyDelete
  51. coba kalo semua radio bisa didengerin via streaming kan enak ya, soalnya sekarang apa-apa udah serba pake internet..

    ReplyDelete
  52. saya rasa kan.. 20 tahun akan datang, anak2 sekarang tidak mengenali apa itu radio ;-)

    ReplyDelete
  53. Semoga aja radio bisa jaya seperti dulu lagi ya mas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. harusnya statsiun radio frekwensinya kembali lagi ke AM ya mbak master... biar ada petir bunyi grokgok... grokgok... kan antik ehheeh

      Delete
  54. kalau di Jakarta saya suka dengerin radio P2SC mas, kebetulan saya tinggal sama saudara di Asrama POLISI Kemayoran.

    kalau di Kampung biasa dengerin siaran Dongeng dan Drama hehehe

    ReplyDelete
  55. selalu juga dengar radio di handfon sambil buat kerja.. hehe

    ReplyDelete
  56. jadi teringat tempoe doeloe, radio sebagai media saling koling sama pemirsa, sekarang untuk alternatifnya ya media sosial dan blog, salam kenal

    ReplyDelete
  57. kalau di sini maish jaya mas stasiun Radio, krn msh byk dibutuhkan org :)

    ReplyDelete
  58. radio sdah lama tidak medengarkan aku mas.. itu gemana ya masih pda on air apa tidak..? apa masih ada yang dengerin..?

    ReplyDelete
  59. jadi ingat memori tahun 1997, waktu jadi fans salah satu radio swasta di kota saya, tepatnya di Raha SULTRA, waktu masih duduk di bangku SMA, kalau sabtu sore pasti mangkal di situ, kumpul sesama fans,...hahhay... m

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum