Selembar Tiket

muhammad adnin


Selembar TiketSelembar Tiket.Puasanya aja belum berkumandang dan tercium wangi kedatangannya,ini malahan sudah repot dan sibuk ngurusin soal lebarannya duluan lagi..hehe.Eiit..tapi tunggu dulu ya(bukannya tidak beralasan),namun demikian hal ini juga tak mesti di anggap sebagai satu yang di wajibkan berlebihan kan,karena bila nggak di siapkan segala sesuatunya dari sekarang(hari ini),sulit berharap deh...Yang namanya bisa mendapat bangku lowong,untuk dapat lenggang berangkat dengan nyaman,di schedule yang tengah sudah di rencanakan,lho kok?

Iya yang pertama,kita sudah tau sama tau lah kalo bahwasannya negeri ini di huni oleh mayoritas muslim.Yang kedua,siapa sih yang nggak ingin mudik dan berlebaran di kampung halaman,untuk bisa ngumpul  merayakannya dengan orang dekat,sanak saudara,dan yang paling utama dapat pula merasakan indahnya momen,bisa "sembah sungkem ke pada kedua orang tua".

Seperti halnya,ketika waktu kemarin di saat saya ingin memesan tiket Kereta Api dari Stasiun Pasar Senen(Jakarta Pusat).Selain harus menggemgam lembaran Rupiah yang telah di siapkan di tambah dengan serangkaian penantian yang benar-benar cukup melelahkan.Mau nggak mau,dan suka nggak suka akhirnya saya pun harus rela juga ikutan masuk barisan antrian yang panjang dan berdesakan,demi untuk bisa mendapatkannya.Sebelumnya saya pun sempet mencoba untuk memesan tiket ini melalui beberapa outlet resminya,seperti beberapa mini market yang sudah di tunjuk.Cuma aneh nya kok,kelihat nggak ada semacam kesiapan dan kejelasan yang membuat puas ya.Seakan malah masih kelihat rada binggung gitu...dan terkesan para karyawan mini market itu minim wawasan dan informasi akan program ini.(apa nggak ada training atau briping khusus ya sebelumnya ,entah..juga lah).

Dan bila di perhatikan lewat kejadian kemarin,sistim dan ketentuannya pun sepertinya ada perbedaan dari tahun-tahun sebelumnya.Semisal dari hari ini contohnya di tunjuk untuk satu hari pemesanan saja,nggak boleh memesan untuk hari atau tanggal lain nya,apalagi untuk memesan tiket pulang pergi nya makin nggak di perbolehkan,pastinya.Jadi kemarin ada banyak juga orang yang sudah niat ingin memesan,akhirnya menggurungkan niat dan mesti balik lagi di hari lain,untuk memesannya kembali dan hal ini berpotensi membuat banyak orang kecewa.Selain itu pun dengan masalah harga tiket di temui ada kenaikan di banding tahun lalu.(berharap setelah tarif ikut di naikan,mesti di iringi juga dong tentunya,dengan peningkatan pelayanan,selalu ontime,aman dan nyaman),untuk para penggunanya.

Di sisi lainya,kendati pun sistim online bisa menjadi pilihan alternatif,namun masih banyak dari kalangan masyarakat enggan untuk mencoba,karena masalah beragamnya keterbatasan.Mungkin oleh karena itu sebabnya pula mereka(termasuk saya) lebih senang memilih berantri ria dan menanti yang sudah pasti-pasti aja akan hasilnya,walau tau betul,konsekuensinya akan lelah dan berdesakan,namun masih ada perasaan lain di dalamnya untuk di rasa.Perasaan yang sedikit menyenangkan meski agak ragu untuk di jelaskan.Dan biarlah hal serta kejadian ini bisa menjadi pengalaman,bisa menjadi makin di permudah dan bukan sebaliknya,hingga pada akhirnya menanti satu perubahan yang lebih baik untuk kedepannya,tentunya.*yet.

84 komentar:

  1. Waduh sudah persiapan rupane,bukanya masih lama Mas ?? Tapi kalau memang itu lebuh baik kenapa tidak yah Mas,oklah kal begitu,semoga lancar InsyaAlloh,,,,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. BTW kalau pemesanan lebih awal apa harganya lebih gimanaaaa geetoo???hehe

      Delete
    2. hehe...iya kang Dede...saya pun tau nya hal ini dari istri n anak saya...karena mereka yang sangat antusias dan pengalaman banget...buat persiapan dapetin tiket ke kampung halamannya... :)

      kalo buat sisi harga..kayanya di sesuaikan dengan harga yang akan berlaku pada saat hari H nya kang...
      pengen nya juga sih...dapet diskon gitu...hehehe
      terima kasih ya kang :)

      Delete
    3. okelah kalau begitu,semoga lancar mas Budi,,,

      Delete
    4. Amien .. untung saya mudiknya deket mas jadi gak terlalu ribet ngurusin tiket pake motor juga wenak mas hehe

      Delete
    5. berarti kita juga perlu untuk siap siap ini mas budi, biar aman dan santai

      Delete
  2. wadduuh start nya awal niihh , min berapa tuh mas beerangkatnyaa ??
    hti2 yh mass

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..iya nih...
      Insya Allah 8 agustus malam mas yosep... :)
      terima kasih ya :)

      Delete
    2. wah manteepp deh , jangan lupa bawa oleh2 yaa mas :D

      Delete
    3. haha...sippp mas...tenang aja :)

      Delete
    4. wah tercium aroma ramadhan
      dan hari fitri yang mangi
      tersenyum ceria ya tiket telah dipesan
      karena dapatnya dari kesabaran mengantri ..

      Delete
  3. enak ngantri ya mas, bisa jadi orang soleh (iso nolah noleh). hahahah
    Setahu saya penjaga loket PT KAI sekarang cantik2, seperti CS di kantor bank. Nah loh ..... ini kan inti permasalahannya, kenapa mas budi rela berantri ria?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha....ini mungkin salah satu alasannya ya mbak....sssttt tapi jangan bilang siapa2 ya hehehe :)

      Delete
    2. cukup saya aja yang tau ya..

      Delete
    3. padahal saya sudah merahasiakan dengan Mas Budi. huhh

      Delete
    4. Waah di kantor Bank Hendrik malah cantik2. Ini nie korban kemajuan Jaman, Mas Budi niat baik membeli tiket, lha kok malah suudzhon to Ndah, pengalaman pribadi nie kelihatannya. Yang jaga di PT KAI yg pakai putih biru kan juga ganteng2. ckckck

      Delete
    5. wuihhhhh mbak Indah,rupane pemerhati loket juga eayah hahaha

      Delete
    6. benar sekali Kang Dede sepertinya mbah indah sudah biasa soal ini..hehe

      Delete
  4. Sedia payung sebelum hujan nih mas namanya...tradisi mudik emang sudah ga bisa ditinggalkan lagi buat masyarakat indonesia khususnya orang jawa...

    ReplyDelete
  5. ngebaca ini jadi pgen pulang kampung. kgen bnget sama keluarga...
    gk enak merantau tuw mas...
    T_T

    ReplyDelete
  6. wkwkwkw. bener juga tuch sob kata sobat @indah P. bisa jadi orang soleh (iso nolah noleh) cuci mata hehehehe

    ReplyDelete
  7. memangnya puasa kapan mas, ? Kok udah persiapan?

    ReplyDelete
  8. YANG BANYAK MEMANG NGAK IKUT PUASA CUMA NGIKUT LEBARAN MAS HEBAT BUKAN

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebaran kan masih lama Mas, bulan puasa juga belum..hehe

      Delete
  9. hmmm mas ada-ada aja ya ..
    Heheh :D

    ReplyDelete
  10. ane gk pernah pulang kampung mas,,emang udah tinggal dikampung.wkwkk tinggal nungguin orang2 pada pulang dimari

    ReplyDelete
  11. mau kemanah kang beli tiket kereta api jangan2 mau minggat,ni heheheh

    ReplyDelete
  12. Wah, kalo gitu mudiknya ke kampung saya aja mas Pur di Ranah Minang, ga pake tiket kereta api hehehe...

    ReplyDelete
  13. semoga sehat selamat sentosa lancar sampai tujuan mas n jangan lupa bawain oleh2nya ya :)

    ReplyDelete
  14. nggak terasa yah mas bulan ramadhan sebentar lagi dan bermudik mudik ria ... hehehe

    semoga lancar & selamat sampai tujuan.. btw mudiknya kemana kang :D

    ReplyDelete
  15. wah jadi kepengen mudik juga nie mas...saya pernah mencoba lewat online, tahun kemaren cukup mudah pemesanannya, mudah2an skr juga begitu...

    ReplyDelete
  16. hiks, saya kira puasa masih satu tahun lagi. ternyata udah dekat ya mas? hehe...

    ReplyDelete
  17. Semoga semua rencana yang dijadwalkan bisa berjalan lancar ya Mas seperti yang telah ditentukan sebelumnya,amin :)

    ReplyDelete
  18. wah saya palah belum beli tiket ini mas dari tangerang ke jogja kalau pulang naik bus macetnya lama gag ya kira2 mas

    ReplyDelete
  19. memang semua yang ada di neegri terkesan acak kadut, (waton mlaku)

    pendistribusian lewat mini maret ini metode atau sistemnya sudah sangat bagus, cuma ya itu memang terkesan tidak ada persiapan matang, terutama pada pegawai minimarket yang mengurusi pertiketan ini,, sayang memang

    ReplyDelete
  20. Kok saya jadi pengen cepet2 pulang kampung juga ya. :D

    ReplyDelete
  21. waduh persiapanya jauh banget mas

    ReplyDelete
  22. Wah yang mau mudik, sampai dibelain membeli tiket jauh-jauh hari sebelumnya ditambah dengan segala perjuangan mengantri di loket. Btw.. mau mudik kemana mas budi..

    ReplyDelete
  23. budaya mudik memang selalu menarik ya setiap tahunnya, ada sajaa deh cerita bagus di setiap kejadiannya :D
    semoga saja nanti mudik bisa lebih tertib ya agar bisa silahturahmi menjadi asik, hehehe :)

    ReplyDelete
  24. Iya yah mas .
    D tv tuh aq liat ad yg nangis sampe lemes gara" ga dapet tiket KA mudik lebaran nnaty...
    Kadang pngen deh mas bgtu.
    21tahun aq hdup .
    Blm prnah sx pun ngrasain pulkam wkt lebaran . Hiks

    ReplyDelete
  25. wadaww..
    persiapannya cepat amat ya sob..

    tpi bgus tu ktimbang hmpir mendekati lebaran bru memesannya

    ReplyDelete
  26. Saya kehabisan tiket kereta untuk mudik lebaran....
    :(

    ReplyDelete
  27. beuh mas budi sigap bnget :D
    siap tmpur tuh mas :D
    smoga nanti slmt smpe tjuan mas n bsa brtmu dgn snak family :)

    ReplyDelete
  28. untuk berjaga jaga ya mas, takut kehabisan. hahahaaa

    ReplyDelete
  29. Wah persiapan mudik nih? Kalo aku ga mudik bang, soalnya aku tinggal di kampung, hehe.

    Ngomong2 itu logonya buat dimana ya mas?

    ReplyDelete
  30. kemarin saya ke banyumas naik kereta juga bisa kok mas tiket yang buat pulang beli sekalian juga. mungkin gara2 sudah habis limitnya makanya g bisa. apalgi buat lebaran.. kemarin saya baca beritanya serta lihat di TV juga untuk tiket -4 lebaran sudah habis yg di purwokerto-surabaya

    ReplyDelete
  31. Makasih infonya sob..
    Ini dia yang saya cari.. :D

    ReplyDelete
  32. Setuju mas budi. Antrian loket u/ tiket mudik memang sudah diserbu bahkan dari bulan ini. Menurut saya sih wajar aja, supaya satu atau dua minggu sebelum hari H, loket nya gak begitu repot lagi ngurusin calon pemudik.

    ReplyDelete
  33. wah lebaran masih lama tapi sudah ada tiket ditangan..

    mudik memnag punya kesan tersendiri, insya Allah lebaran ini juga saya mudik juga mas

    ReplyDelete
  34. Saya rasa ini persiapan yang bagus, walaupun masih lama..
    Terima kasih infonya mas budi, salam sukses selalu

    ReplyDelete
  35. selamat pagi bang apakabarnya nih,,,semoga sehat selalu

    ReplyDelete
  36. pakai jasa kerata ya mas? ko' nggak bawa mobil sendiri mas?

    ReplyDelete
  37. ini sudah awal rojab ya mas, sudah siap-siap puasa
    btw perangkat perubahan sudah siap tapi sdmnya masih belajar jadi yaitu akhirnya banyak kekecewaan semoga semakin bertambah waktu semakin siap sdmnya

    ReplyDelete
  38. sedia payung sebelum hujan dan sedia tiket sebelum mudik lebaran... Wah bakalan mudik lagi nih ceritanya lebaran tahun ini ya mas..?

    ReplyDelete
  39. persiapan tiket mudik nih mas hehehe.. :D





    admin "variasi blogger"

    ReplyDelete
  40. untuk kereta gaya baru memang sudah sold out semua mas, masalah teknologi online sebenarnya bagus cuma orang2 tua belum siap dengan perubahan, selamat mudik mas,

    ReplyDelete
    Replies
    1. mudik ke Maos ya Mas Bud?

      Delete
    2. maos itu mana mas ? masih jawa tengah ya setelah kutoharjo kah ?

      Delete
  41. sudah pesan jauh-jauh bulan.. sama dong.. toss dulu kalo gitu .. #plaaaak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Tia sebenarnya dimana sih?>?

      Delete
    2. Miz Tio lagi ada di papua.. xixixi

      Delete
  42. dulu, saya suka ngantri kereta pas hari H, Mas. ternyata ya ada loh ya. untuk berempat yang berhadapan pun ada. kalo sekarang nggak tau ya sistemnya kayak apa. PT KAI kadang suka mbingungin, hehe

    ReplyDelete
  43. benar, ngantri begitu lama kok ya kuat dan tahan

    ReplyDelete
  44. Mungkin untuk pemesanan tiket via online masih belum familiar di Indonesia apalagi untuk kalangan menengah ke bawah, mungkin masih ragu takutnya malah terjadi kesalahan dan uang melayang... termasuk saya hehe...

    ReplyDelete
  45. Kunjungan pagi di blog sahabat. :D :v

    ReplyDelete
  46. saya sangat setuju mas, Planing yang baik insya allah menghasilkan akibat yang baik pula, nice artikel mas........
    maaf baru bisa berkunjung

    ReplyDelete
  47. udah siap tiket pasti bahagia
    walau saat jumpa masih lama
    karena telah tercium aroma
    yang dirindu tiap detak rasa

    ReplyDelete
  48. semoga selamet sampai tujuan mas

    ReplyDelete
  49. wah tiket sudah ditangan, tinggal nunggu waktunya...
    semoga selamat sampai nanti ketemu dengan kedua orang tuanya..

    ReplyDelete
  50. hebat bener nih...udah siap-siap. BTW, mungkin tiket online bisa dicoba, daripada lelah-lelah berantri ria :). Biar ada pengalaman baru gitu. Hehehe hanya saran doang.

    ReplyDelete
  51. Makasih infonya sob..
    Ini dia yang saya cari.. :D

    ReplyDelete
  52. hadir maning bang,,sudah ngopi belum nih sore :D

    ReplyDelete
  53. Jadi teringat saat berdomisili di Pulau Jawa...
    Btw, sekarang sudah disumatera dan saya sudah dekat pulkamnya dan hanya menggunakan motor saja sudah bisa nyampe dan hanya butuh 3 jam saja. hehehe

    ReplyDelete
  54. beli tiket KA via online saja

    ReplyDelete
  55. sdh kebelet pengen lebaran kali ya Pak.., *bercanda
    smg selamat sampai tujuan ya Pak... *smile

    ReplyDelete
  56. ya ane kagak kebagian nih....

    ReplyDelete
  57. wah, Mas Budi ternyata udah pesen tikey duluan yah buat Mudik lebaran xixiiii .... :)

    ReplyDelete
  58. Kalau saya perhatikan dengan waktu waktu sebelumnya saya pulang kampung, pelayanan kereta api malah semakin kacau, gan. Contoh konkretnya banyak. Sekarang tidak semua stasiun berhenti: bagaimana dengan hak rakyat miskin. Tiket kereta dijual hanya beberapa saat: semua orangkan punya waktu yang berbeda untuk beli tiket.

    Malah temen saya beli tiket gini, gan.
    beli tiketnya waktunya udah mepet, dia deketin aja tuh satpam ato tukang warung yang udah deket ma pejabat/pwgawai stasiun Ato pegawai peron.

    Akhirnya dapet juga tuh.
    Semuanya kayanya dah kacau.
    Bilang dah habis tetap aja dapet.

    ReplyDelete
  59. Pas waktu temen saya beli tiketnya belaga bicara kaya preman aja..

    ReplyDelete
  60. emangnya kampungnya dmn bang?

    *Kunjungan Rutin Sob, hehehehe Ipul Hadir lagi. :D

    Kunjungan Balik ya gan...

    ReplyDelete
  61. terima kasih untuk rekan semua...
    atas kehadirannya di sini
    sukses untuk kita semua :)

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum