Tetap Setia Naik Busway

budi purnomo


Sejak dari pengoperasian pertamanya di tahun 2004 sampai saat ini,busway masih menjadi primadona angkutan umum di ibu kota Jakarta.Keberadaannya menggantikan angkutan umum lainnya di harapkan mampu dan dapat memberikan suasana baru,aman,nyaman dan tentunya cepat mengantarkan ke tempat tujuan.
Namun yang namanya pelayanan umum,tentu saja banyak di jumpai dan di rasakan  suka dan dukanya,ya termasuk pelayanan transportasi darat yang satu ini.
Di sini saya boleh ya sedikit berbagi cerita dan menguraikan rasa atau hal saya jumpai setiap harinya,di kala menggunakan jasa transportasi busway ini:

Menunggu terlalu lama
Tidak di pungkuri salah satu orang memilih naik angkutan umum ini(busway) agar cepat bisa sampai di tempat tujuan dan untuk mengejar waktu.Namun sering di jumpai oleh para pengguna(termasuk saya sendiri) kedatangan busway memakan waktu yang lama,dari setengah bahkan sampai pernah satu jam-an lebih untuk menunggu.Mau sampai jam berapa ya...ke tempat tujuan,apalagi kalau urusan penting dan mendesak.

Beri waktu jeda dong...walau satu menit aja
Saya dan termasuk pengguna lainnya sering mengalaminya,ketika berlari-lari dari jembatan transit untuk mengejar busway yang sudah sampai dulu di shalter,namun dalam hitungan detik sang supir malah tancap gas.Udah ngos-ngosan malah di tinggal siapa yang ga kesal alias keki coba...hehe.Memangnya busway sama dengan metro mini,supirnya ikutan ngejar setoran juga.

Peras keringat
Setelah menunggu, berlarian dan setelah mengantri panjang,akhirnya datang juga dan bisa masuk di dalamnya.Kebayang ga ya...sudah berdiri berdesakan,terinjak-injak di tambah AC nya pun mati...huff.Hanya bisa berharap...moga-moga jangan di tambah lagi dengan oknum yang buang gas sembarangan alias kentut
bisa gawat tuh hehe......

Itulah secuil hal yang memang sudah menjadi tambahan sarapan pagi keseharian saya.Mau ga mau...suka ga suka...toh saya harus Tetap Setia Naik Busway,habis harus naik kendaraan umum apalagi dong...hehe.Mau naik taxi bisa habis gaji sebulan.Sedangkan kendaraan pribadi punya saya masih nongkrong dan masih jadi pajangan di sorum (dealer)hehe...*yet.

64 komentar:

  1. betul tu sob....saya waktu kejakarta pernah naik busway juga.uft....nunggunya lama banget nudah gitu ngantri ac-nya juga mati

    ReplyDelete
    Replies
    1. dinamika hidup dijakarta emang mengasikkan, 2001 sempet tinggal disono, sayang busway belum ada dan ampe sekarang ngga pernah ngerasain nikmatnya naek busway, perlu buka sendal jepit ngga pas masuk kedalemnya kang?

      Delete
  2. Sama Mas Budi, Kalau nongkrong masih mendingan, milik saya masih produksi. hahaha

    ReplyDelete
  3. Kualitas busway saat ini menurun jauh sob, padahal sebagai penumpang kita menginginkan transportasi yang aman dan nyaman.
    Sangat jauh dibandingkan saat saya menurunkan tulisan tentang busway di blog saya. Keamanan mungkin masih lebih baik dari pada bus umum tapi kenyamanan mungkin jadi PR tersendiri bagi Gubernur yaang akan datang.:)

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah didaerah ku tdk ada kemacetan kya di ibu kota,,jdi gk perlu deh kya yg nma bus way begitu an,,

    rumit juga ya

    ReplyDelete
  5. Berarti masalahnya ne jumlah bis yang kurang masbrow, semoga busnya bisa nambah tiap taun :D

    ReplyDelete
  6. wah seru tp so...?? bisa jadi kenangan yang takterlupakan tuch...? wah klo saya g tingal di ibu kota sob,jadi belumpernah merasakan naik busway....? nice artikel...

    ReplyDelete
  7. tambah lagi bus nya, kurangi naek kendaraan pribadi..bukan bgt?:D

    ReplyDelete
  8. . . aq gak pernah naek busway. Kah 5ie Hunt. huhh . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. naik kuda aja,,,xixixixi,,
      sini naik,,

      Delete
    2. kuda lumping ya kawan...wuakakakaka

      Delete
  9. hmm aku belum pernah naik busway ..

    ReplyDelete
  10. wah kalo saya belum pernah naik sob hehe...

    ReplyDelete
  11. waduh sob,sewaktu ane masih disana busway blm ada,sekarang ane udah gak disana lagi,enak naik motor aja deh sob,bisa wuzzz...wuzz..

    ReplyDelete
  12. Terciptanya Busway tidak di barengi dengan pembatasan mobil pribadi.
    Jadinya macet tetap aja ada :D

    Pdahal Busway suatu terobosan bagus.

    ReplyDelete
  13. naik busway tuh sama kayak buskota ya.. :)

    ReplyDelete
  14. di halte pasar baru tempat saya biasa cari busway, tulisannya gini(pake spidol di atas kertas): bus jurusan kalideres 60 menit sekali!.
    glek. 1 jam pun kadang lebih nunggunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi tetep murah pake busway Mas, daripada saya nih, KRL Commuter Line naik 2 ribu perak, tapi pelayanannya masih kacau balau, hehe

      Delete
    2. kemaren malah keretanya anjlok di stasiun deket rumah saya. relnya aus ternyata. dan seperti biasa, pemerintah dan PTKAI saling melempar tanggung jawab.

      Delete
  15. walau sekarang busway semakin amburadul..namun busway masih tetap lebih baik dari trasnportasi umum lainnya yang ada di jakarta :)

    ReplyDelete
  16. pengalaman pribadi yah sob, saya juga pernah naik busway, mungkin baru tidak sejarang seperti sobat sehingga tidak menemukan seperti menunggu lama atau buang kentut sembarangan, tapi kalu sering mungkin saya juga akan meneukan seperti itu

    ReplyDelete
  17. Naik busway entah bagai manapun tetap masih jadi pilihan banyak orang gan..

    ReplyDelete
  18. Ane blum pernah naek busway gan...
    ditempat ane gk ada, haha....

    ReplyDelete
  19. kapan ya ada kereta bawah tanah di jakarta...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha kereta layang aja proyeknya terbengkalai Gan :D

      Delete
  20. Sebagai orang yang belum pernah menggunakan Busway, saya hanya bisa gedek-gedek Mas, ternyata untuk naik Busway aja perjuangannya hampis setara dengan antri BCA :D

    Dan kalo sampai ada orang yang buang gas waktu desek-desekan di Busway, berarti pantatnya gak disekolahin tuh...

    ReplyDelete
  21. gmn ya rasanya naik Busway...
    alnya saya blm prh naik tuh...:D

    ReplyDelete
  22. Ikut mejeng di pejwan aja dah.. sayangnya ditempat ane busway nya gak teratur.. kekeke..

    ReplyDelete
  23. heheeh.. dimakassar g ada busway..

    kalo pete2 banyak...

    ReplyDelete
  24. Pengalaman paling asyik naik busway adalah saat busway diperkenalkan, tidak pake antri dan pasti duduk. Jauh banget dgn sekarang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan gratis saat itu kan Mbak?
      sekarang memang agak berbada ni busway. pelit dan agak nakal, hehe

      Delete
  25. Kalo warga jakarta mau naik busway,otomatis mengurangi kemacetan.
    ini pada bawa motor ama mobil semua,gimana ga rame jalanannya.

    ReplyDelete
  26. Kalau adanya cuma itu yang memungkinkan ya mau bagaimana lagi mas, terima saja dengan hati yang lapang sambil berharap ada peningkatan kualitas pelayanan.

    ReplyDelete
  27. busway itu kaya WC, benci tapi rindu. tapi ya ok lan, kita emang ga punya pilihan lain si.

    ReplyDelete
  28. jujur saja, selama ke jakarta, lukman naik busway bisa dihitung dengan 5 jari. waktu itu ngantri dan pas masuk sangat penuh sekali.
    tapi ngangenin busway itu, krn jalannya yang dituju sesuai yang diinginkan... :)
    semoga aku bisa naik lagi busway. :)

    ReplyDelete
  29. posting yang sangat menarik, terimakasih telah berbagi.
    blognya bagus sekali, saya suka blog ini.

    ReplyDelete
  30. naik busway merupakan salah satu alternatif untuk menghindari kemacetan

    ReplyDelete
  31. macet adalah fenomena alam terbaru dijakarta yang kayaknya nggak bakalan dapat terselesaikan dengan cepat,..salut untuk penggagas pertama busway ini,..semoga kedepannya jokowi bisa lebih baik dalam hal penanggulangan kemacetan ini di jakarta agar ibu kota negara ku jadi indah

    ReplyDelete
  32. Mending naek motor klo ngak sepeda, klo gak naek delman
    no macet, no razia, no lampu merah.. yes zebra cross..hahaha

    ReplyDelete
  33. ya, mudah-mudahan dengan hadirnya pemimpin baru, muncul harapan baru untuk perbaikan transportasi masa yang lebih baik... aamiin.
    Blognya makin oke aja nih bang...mantaafff!

    ReplyDelete
  34. Belum pernah ke Jakarta dong.. :D

    ReplyDelete
  35. hahahha, saya jadi lucu bacanya,, ia juga sih

    kebanyakan kita ngalami yang beginian, ya apa boleh di buat


    oh ya alexanya sudah saya review, ,review back ya

    kalau mau hehehe

    ReplyDelete
  36. wah sama sama orang setia kita ya..?
    aku juga tiap waktu begitu setia nunggu masa cuti...

    ReplyDelete
  37. syang'a aku ga setia sob, coz ska psing naik bus.. hehe

    ReplyDelete
  38. hahahaaaa,, sedikit pengalaman wktu sy ke Jakarta saya coba naik busway, didalam itu kita desak-desakan pokoknya gk baguslah suasananya.. apalgi kalau sampai ada yg KONTUT waddddduuuhhhh,,, klo pagi2 buta yh dimaklumi. tapi kl siang2 lagi panas2 bau keringatan + bau kentuttt,,, bisa lompat kiteee dari busway heheeheh...

    ReplyDelete
  39. apa kabar nih sobat,,belum ada yang baru ya sob,,,

    ReplyDelete
  40. yg penting jangan yg ekonomi gan, cz banyak perokok-perokok gak tau diri :mewek

    ReplyDelete
  41. Yg paling kesel itu kadang pas dijalur yg mau kita naikin busnya ga dateng2, ehh yg jalue berlawanannya busnya malah sampe ngantri xD

    ReplyDelete
  42. Yah, untuk bebrapa kasus mereka ada alasan sendiri kenapa waktu jedanya sebentar banget, Tapi yang lbh ngeselin itu waktu nunggunya kadang lama sekali .

    ReplyDelete
  43. edisi terbaru saya ke Jakarta akhir tahun kemarin, mnikmati naik bus way terlama dengan Una. Hanya dengan sekali bayar, bisa ganti naik bus way sampai 3 kali dan sempat menyusuri jempatan penyeberangan utk mnuju halte busway berikutnya di daerah semanggi tuh

    ReplyDelete
  44. hmm, gak pernah saya alami karena saya di Kalimantan

    ReplyDelete
  45. Saya masih grogi jika mau naik busway, maklum wong ndeso :D

    ReplyDelete
  46. salut tetep gunakan kendaraan umum mengurangi kepadatan dan menhindarkan resiko kecelakaan pada diri sendiri

    ReplyDelete
  47. saya juga pernah ngalamin tuh mas budi...lari dari tangga paling bawah terus dah hampir sampai ditinggal sama pa' sopirnya hadoooooh...tungguin kek bentar ampun dah...
    tapi ya tetep aja besoknya naik lagi...entah karena setia apa karena ngirit ya hehehe...

    makasih dan salam knal juga buat mas budi dan semuannya..

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum