Kejamnya Ibu Kota vs Kejamnya Ibu Tiri

budi purnomo

                                               cover film kejamnya ibu tiri ta sekejam ibu kota 1981
                       
Indonesia di kenal sebagai negara kepulauan,banyak terdiri dari suku,bahasa,budaya dan agama ada di dalamnya.namun kesemuanya dapat di persatukan menjadi kesatuan,sesuai dengan semboyan negara kita Bhinneka Tunggal Ika.

Masih di tengah suasana libur lebaran,tradisi pulang kampung atau mudik ke kampung halaman merupakan icon dari perayaan lebaran itu sendiri.Maka tidak heran bila Jakarta kondisi jalannya sepi/lenggang,yang tidak seperti biasanya macet,bising dan dan tak pernah mati atau berhenti dari pagi ke pagi lagi,di karenakan memang aktifitas perekonomian berjalan 24 jam,selain dari itu pula Jakarta merupakan Ibu kota negara.

Namun tinggal menyisahkan beberapa hari lagi libur lebaran akan usai,para pemudik pun akan kembali ke Jakarta,dengan membawa dan mengajak saudara kerabat dari kampung halamannya.Dan ini adalah permasalahan dari tahun ke tahunnya,ketika usai musim mudik lebaran.Bertambahnya urban tentu berakibat bertambahnya jumlah pengangguran di ibu kota,bertambahnya pengangguran tentu bertambah dan berpotensi pula aksi/tindakan kejahatan.Di karenakan tuntutan perut,kecemburuan sosial yang amat tinggi serta godaan ingin lebih cepat mendapatkan uang agar dapat tercapai apa yang di inginkannya.

Hanya sekedar ajakankah?...atau hanya karena terbuai melihat dan mendengar saudara-saudaranya yang bercerita,akan mudahnya cari uang di Jakarta?.... Padahal yang di ketahui hidup da ibukota itu keras,seakan bagai hidup di rimba,siapa yang kuat dia yang selamat...siapa yang kuat pula dia akan tetap bertahan hidup.
Bagaimana menurut pendapat para pembaca dan pendapat para sobat?

Teringat dengan salah satu judul film nasional di era tahuan 80-an Kejamnya Ibu Tiri Tak Sekejam Ibu Kota,dan film Ratapan Anak Tiri di mana pada cuplikan cerita di film itu menggambarkan betapa kejamnya sosok seorang ibu tiri pada salah satu keluarga,dan menurut pandangan dari masyarakat kita pada waktu itu.
Dan berikut ini penggalan lirik lagu dari soundtrak film Ratapan Anak Tiri....Ibu tiri hanya cinta...kepada ayah ku saja...(cukup segitu saja ya...ga usah panjang-panjang...hehe...)dan seterusnya...
Oleh karena nya dari judul film Kejamnya Ibu Tiri Tak Sekejam Ibu Kota,sekaligus memberi inspirasi dan referensi dalam proses pembuatan tulisan ini,sehingga pada titik akhirnya penulis pun memberikan judul Kejamnya Ibu Kota vs Kejamnya Ibu Tiri,semoga bermanfaat.*yet.


129 komentar:

  1. dari judulnya aja udah menggelitik,terusin baca dulu ah sob,nih koment dulu,,hehehhe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. siip bang kaka... :)
      jgn ampe tersisa ya.. baca nya hehe :)

      Delete
    2. sudah saya abisin semua nih artikelnya.

      saya setuju sama kata sobat dibagian ini ;
      Namun tinggal menyisahkan beberapa hari lagi libur lebaran akan usai,para pemudik pun akan kembali ke Jakarta,dengan membawa dan mengajak saudara kerabat dari kampung halamannya.Dan ini adalah permasalahan dari tahun ke tahunnya,ketika usai musim mudik lebaran.Bertambahnya urban tentu berakibat bertambahnya jumlah pengangguran di ibu kota,bertambahnya pengangguran tentu bertambah dan berpotensi pula aksi/tindakan kejahatan.Di karenakan tuntutan perut,kecemburuan sosial yang amat tinggi serta godaan ingin lebih cepat mendapatkan uang agar dapat tercapai apa yang di inginkannya.

      ya begitulah sob,dari tahun ke tahun,bulan ke bulan,belum lagi yang melahirkan,dibawah 18 tahun aja udah pada punya momongan,,Indonesia GALAU...

      Delete
    3. ea ya ya bang.. jadi PR buat kita semua..
      warga n pemimpin hrs sama2 ngerti hak n kewajibannya.. ;)
      ya kita mulai dari keluarga kita dulu aja.. deh.. sebelum kita ngelangkah lbh jauh.. :)
      mksh bang kaka :)

      Delete
    4. @ants kaka. wah analisanya bener juga ya, logis dan masuk akal. dengan bertambahnya penduduk dengan tidak di imbangi lapangan kerja. jadinya makin banyak kejahatan ya bang.

      Delete
    5. yang pasti kalau kita gak punya keahlian dan ketrampilan jangan coba2 hidup di ibu kota.. yang ada malah jadi gembel.. :D

      Delete
    6. Bisa sengsara ya sob.. Hehe :D

      Delete
    7. @andy borneo. iya juga gan, kalau pun kita punya, belum menjamin kita bisa hidup di jakarta. harus ada tempat yang mau menampung dulu seperti perusahaan atau tetangga yang sedang punya usaha di jakarta. bukan begitu sob?

      Delete
    8. @Budi > kayak lagu jamrud,, "Berakit-rakit kita kehulu, berenang kita ketepian, bersakit dahulu senang pun tak datang malah mati kemudian". yuuk kita berakit-rakit kejakarta kalau pengen mati kemudian.. wkwkwkwkw.. :D

      @Drieant > benar banget sob,, emangnya mau tinggal dibawah kolong jembatan.. :D

      Delete
    9. @andy. eheheh. bisa aja ente,

      Delete
    10. aku belum pernah Liat filem nya =D
      tapi pnasaran sama cerita nya ,.

      Delete
  2. Wkwkww,Mantep Nh Sob,Judul Nya Lucu,Ijin Nyak Deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ea ni sob..baru kali ini buat posting..binggung buat ksh judul.. hehe... :)

      Delete
  3. Memang, bila hidup di ibu kota tp gk pnya pnghasilan, kejamnya melebihi ibu tiri.
    *Katanya sih gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sob.. di ibu kota.. ga sesuai sama yg di harap2 kan..buat para pendatang :) hehe..

      Delete
    2. ibukota hanya menjual mimpi ya sob. :D,

      Delete
    3. Mimpi yg tak pernah terbeli ya bang...hehe kya lagu..ni :)

      Delete
  4. sama2 kejam ya sob,..tapi kalau menurut aku lebih kejam ibu tiri sob,..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha... klw ibu tirinya muda dan cantik..masih bisa di bilang kejam ga sob...hehe (guyon ya bang )

      Delete
    2. kalau ane dapat ibu tiri,, apalagi yang masih muda,, mau galak2 sama ane langsung ane tarik ke kamar,, peduli amat toh cuma ibu tiri gak ada hubungan darah sama ane.. wkwkwkwkw.. :D

      Delete
    3. Wah jgn sob..berbahaya tuh... :)
      Mending di tarik buat berobat ilangin galak nya ke klinik tong fang.. Wkwk :)

      Delete
  5. masih kejam ibu tiri
    karna aku pernah disakiti
    hingga aku kabur ke Jakarta sendiri
    akan tetapi aku tak terlukai..

    hikz hikz

    hehehe kenangan silam yang sudah usang dan hilang
    tpi film kejamnya ibu tiri tak sekejam ibukota masih tetap berjaya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mav ya mba ay..telah mengingatkan ke masa pahit itu... :D

      ea mba ayu.. sy pernah liat dulu film nya ktika di usia Anak2... byk pesan yg di sampaikan di tbh crita nya yg di ramu sama crta komedian gitu hehe..klw mau liatan cuplikannya jg ada ya mba di youtube.. :D

      Delete
    2. ane salut sama mbak ayu akan ketegaran dan ketabahannya..

      Delete
  6. nasib baik ibu tiriku tak kejam hehe
    minal aidin walfaizin...mohon maaf lahir batin

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.. ea bang ta semuanya..namun masyarakat kita menilai sosoknya sprti itu... :D

      mohon maaf lahir dan bathin juga ya bang :D
      trima ksh..

      Delete
  7. ehm. iya ya. ... ini yang orang ga tau. asal nekat aja ke jakarta, padahal di sini segala sesuatu kejam, yang uda ada di posisi nyaman ja masih menerima kekejaman, apalagi bagi pendatang ya ga tau apa apa. wah bahaya. jangan menambah parah dah ... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ea bang.. jakarta memang kejam ya hehe... :)

      Delete
    2. kalau buat jalan2 ke jakarta sih gak pa2 deh.. :D

      Delete
    3. Jakarta luas loh sob..betis bisa bengkak klw cuma jalan doang...wkwkwk :)

      Delete
  8. Kayanya saya salah masuk kamar nieh Mas,masuk mobile..hehe,Purnomosymb19 tampil beda malam ini.
    Makasih sharingnya.

    ReplyDelete
  9. baik ibu tiri maupun ibukota sama sama kejamnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti ke duanya kakak beradik kali...ya mas.. hehe

      Delete
  10. sudah banyak himbauan untuk tidak membanwa sanak saudara jika balik ke jakarta, tapi kenyataannya makin hari makin banyak juga, Jakarta memang bak gula yang menarik buat semut

    ReplyDelete
    Replies
    1. ea bang terkadang walau gula nya terasa pahit.. namun masih di suka oleh para semut... :D

      Delete
  11. kunjungan silaturahmi sob...

    lebaran kali ini... sepertinya saudara saya juga akan bawa orang lagi ke jakarta... hee

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan sampai bawa satu gerbong kereta ya sob wkwk.. :)
      trima ksh kunjungannya ya sob :D

      Delete
  12. Kalo menurut saya malah enak hidup di desa sob. Kalo di kota sayur aja beli. Kalo di desa kan tinggal metik. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa hidup jd sehat ya sob..setisp hsri ngomsumsi sayuran.. hehe

      Delete
    2. Ya itu kalau di desa di daerah Malang atau Magetan sayur tinggal metik. Pi di kebanyakan desa sekarang sama aja kawan. Hidup malah bersaing, pada pergi ke kota tuw, gak da yang mau bertani. Pa lagi anak muda kayak ane, ogah ahhhh nenem bayam ... kwkwkwkwkwk

      Delete
    3. Bang hendrik bisa aje...hehe :)

      Delete
  13. wahhh dari judulnya aja sudah kebayang, betapa kerasnya dunia ini.. :D

    ReplyDelete
  14. Kejamnya ibu kota vs kejamnya ibu tiri memang benarlah adanya tetapi tidak semuahnya begitu,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya bang mungkin utk saat ini sosok ibu tiri ..beda dgn jaman era film itu ada.. :)
      hehe..

      Delete
  15. . . he..86x. malah bahas ibu. kira^ kejaman mana ya antara bapak kota dengan bapak tiri?!? . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk 87x... klw bapak2 malah berhati lembut ..mba vpie :D

      Delete
    2. kayaknya bapak ku deh yang kejam,, abisannya dimintain duit harus diomelin dulu,, jadi'nya ya cari duit sendiri deh.. he..1000x

      Delete
    3. Haha..minta nya tiap tiap jam kali ya sob.. :D

      Delete
    4. . . wha. . ha. . ha. . ha. . ha. . ha. . pas bahas bapak. ehhhhhhhhhhhhhhhh,, bapak^ pada ngrumpi. he..86x . .

      Delete
    5. Kalau Bapak itu sifatnya melindungi, sebaliknya kalau ibu harus dilindungi, sekalipun itu ibu tiri,..hehe..

      Delete
  16. heheh. sekedar mampir lagi berniat membalas komentar. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih bang Drieant hehe.. :)

      Delete
  17. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  18. kejam dua-dua nya sob klo menurut saya :D hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe...betul tuh..berarti kedua nya satu ibu juga.. cuma ibu.. apa ya... :)

      Delete
  19. lebih kejam dunia maya , wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. lebih kejam beli pulsa nya buat online sob... hehe :D

      Delete
  20. ibu tiri sama ibu kota... kalau ditanya mana yang lebih kejam...

    maka saya setuju, ibukota memang lebih kejam bagi orang yang tidak bekerja keras...

    ReplyDelete
  21. ea sob..malah ada prpatah bilang.. gengsi di jakarta bakal ga bisa makan sob..kata orang sih.. hehe :)

    ReplyDelete
  22. masih kejam ibu kota sob, menurut ane :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi masih byk yg berharap bisa dapatin sesuatu ya sob...hehe

      Delete
  23. wah kok gak ada sinopsis filmnya nih gan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada si bang..penjelasannya pi cuma dikit... :)

      Delete
  24. kebetulan saya nggak tinggal di ibukota, jadi saya nggak tahu apakah benar kata pepatah bahwa ibu kota lebih kejam daripada ibu tiri...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..perumpaan nya ya kurang lebih nya seperti itu mba ..haha

      Delete
  25. sebenarnya tidak semua ibu tiri itu kejam dan tidak semua penghuni ibu kota merasakan kekejaman ibu kota...jadi semua tergantung kepada para pelakunya saja , karena Ibu Kota semakin menarik dengan warna warni yang gemerlap..dan ibu tiri semakin banyak hadir di masa poligami menjadi trend :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...bang Hari paling bisa nih.. :)

      Delete
  26. Ibu kota kejam, tapi kenapa banyak dari kampung pingin kesana.
    Ibu Tiri kejam, tapi kenapa banyak bapak2 pingin cari ibu tiri.

    Saya jadi bingung nich.............

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena sama2 enak.. wkwkwkwkw.. :D

      Delete
    2. @CC : waduh jangan bingung bang..saya jd ikutan bingung ni..haha.. :D

      @andy: haha..mang makanan sob..hehe :D

      Delete
  27. kenapa para ibu pada kejam ya..
    semoga saja para bapaknya gak ikutan kejam..

    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. Semoga aja ke dua nya ga kejam2an ya sob.. :D

      Delete
  28. tidak selamanya ibu tiri & ibu kota kejam, siapa yg mau berusaha utk baik pasti ada jalan, bukan begitu bro?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Bang...ga nutup kmungkinan kota lain masih byk yang menjajikan.. N ga kejam tentunya :)

      Delete
  29. Jadi ingat sama film ini nih kang Budi..heee...lucu2 adegannya...wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener bang..sy jg baru kmrn liat film nya di internet..jadi inget juga..hehe :D

      Delete
  30. ane udah lupa sama film ini.. abisan'nya udah luamaaaa banget.. hehhe.. :D

    ReplyDelete
  31. Saya kira penyebab terjadinya Urbanisasi adalah Lahan pertanian semakin sempit ,Terbatasnya sarana dan prasarana di desa,sehingga dengan mereka menuju ke kota kota besar semisal Jakarta mereka berharap mendapat penghidupan yang lebih layak , tanpa mereka sadari bahwa untuk hidup dikota kota besar tersebut yang mereka butuhkan bukan hanya berbekal modal nekat dan kemauan ,tetapi mereka harus memiliki keterampilan kerja yang benar benar di butuhkan di sana ...Nice Artikel sobat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget bang.. :)
      ..nice juga komentar dari bang mahfid :D hehe..

      Delete
  32. benar sekali itu sob..
    kehidupan di ibu kota tak semudah apa yang dibayangkan, pasti banyak saingan-saingan yang berat..
    siapa yang pandai itu akan tercapai
    siapa yang kuat itu yang bertahan..
    memang hidup ini penuh perjuangan yah sob..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Super sobatku.. :D
      memang seperti itu..persaingannya..
      Walau sebagian ada yg masih mengharapkan kebruntungan datang :)

      Delete
    2. Saya setuju banget dengan komentar sahabatku ini @lukman hakim, memang begitulah kehidupan, sebenarnya jakarta sebagai ibu kota sangat baik dan ramah, sayangnya Manusianya yg terlalu banyak, jadi rebutan kaya gitulah..hehe

      Delete
  33. hai kunjungan balik makasih udh mampir ke blog ku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama 2 sobat :D
      sering2 ya mampir :)

      Delete
  34. biar tidak kejam memilih peminpin-nya harus baik dan bijaksana gan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nemuin pemimpin ya seperti di harapin deh ya bang hehe.. :)

      Delete
    2. betul, gan itu yang di harapkan oleh rakyat indonesia.

      salam sejahtera gan.

      Delete
  35. nyimak aja gan...
    (no coment) hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monggo sob..sambol nyelonjor jg boleh :) hehe..

      Delete
  36. Menurut aku lebih kejam ibu kota, blm pernah aku menjumpai ibu kota yang mengasihi dan menyayangi rakyatnya, tapi kalau ibu tiri walaupun sedikit tapi masih punya rasa sayang ma anak tirinya, contohnya ibu tiri aku yang sangat sayang ma aku, he he.....

    makasih ibu, engkau tak membedakan antara aku dan adik tiriku, di hadapanmu kita bedua sama dalam menyayangi dan mengasihi !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. Betul sob..tidak semua nya ya..termasuk ibunda sobat.. :D

      Delete
  37. hehe, filmnya ateng-iskak-suroto ya Mas? mereka sudah almarhum semua sekarang ya. btw memang ibukota kejam koq, saya yang orang daerah merasakannya koq. mesti harus pinter2 memainkan peran yang positif biar nggak larut dengan godaan ibukota, atau bahkan mati dibunuh ibukota.

    ReplyDelete
  38. he'eee good content. ikut nyimak sobat ...

    ReplyDelete
  39. Ahahaayyy mantapp tuh ,, lebih kejam ibu tiri kayaknya gan
    wkwkw
    absen malam di sini :D

    ReplyDelete
  40. terkadang, bnyak yg berpikir bahwa di kota mudah dapat uang, pdahal semua itu belum tentu benar, hanya yang punya kemauan kemampuan dan skill yang akan mewujudkan pemikiran itu. :D

    ReplyDelete
  41. mf ya baru sempat mampir *smile

    Taqabbalallahu minna wa minkum wa ja'alanallahu minal aidin wal faizin
    Selamat 'Idul fitri 1433 H
    Mohon Maaf Lahir & batin.

    ReplyDelete
  42. hadir lagi nih sobat :)
    salam sukses, semoga kita tidak termakan oleh kejamnya ibu kota

    ReplyDelete
  43. Siapa yang salah kalau banyak yang urban ke Jakarta ?? Rencana ke depan kalau Ane jadi Presiden, ibu kota mau Ane pindah ke Papua tau Sulawesi.Gimana soBat ??hehe

    ReplyDelete
  44. ide pindah ibukota ke palangkaraya kayaknya bergulir, meski pelan. gimana nanti ya kalo beneran ibukota pindah kesana. apa ya masih pada mengejar jakarta.

    ReplyDelete
  45. hehe untung ada info Kejamnya Ibu Kota vs Kejamnya Ibu Tiri . jadi bisa posting dehh.. hehehe

    ReplyDelete
  46. Ada yg lebih kejam dari Ibukota sama Ibu tiri....

    Yaitu Ibu Pertiwi gan. :D

    ReplyDelete
  47. Banyak juga sih ibu tiri yang tidak kejam, namun kalau masalah ibu kota yang kejam,,,,,,hadeuhhh ngeri mbayanginnya,,,

    ReplyDelete
  48. film Ateng Iskak, tontonan saya jaman dulu tuh Kang.
    itu adalah pilihan. salam

    ReplyDelete
  49. Bagus nih artikelnya :D
    Menarik

    ReplyDelete
  50. sepertinya menarik untuk dibaca nih. ane sedot ya gan ...

    ReplyDelete
  51. Ibu kota memang kejam sob, tapi tidak juga tergantung bagaimana kita memandangnya, buktinya walaupun ibukota kejam ternyata banyak juga yg menyukainya..hehe termasuk saya,
    sebaliknya ibu tiri juga tidak semua kejam, ada sih satu dua tapi lumrah, yg baik juga banyak..hehe
    salam..???!!

    ReplyDelete
  52. Mudahnya mencari Uang di Jakarta ?. Itulah kalimat yang harus masyarakat Indonesia hilangkan.

    ReplyDelete
  53. Saya ga tau Ibu Kota itu sekejam apa, saya belum pernah menginjakkan kaki kesana.. :D
    Nice article mas :)

    ReplyDelete
  54. oh. rupanya cerita
    ingatkan kejadian benar ibu tiri mendear anaknya
    suspen sahaja

    ReplyDelete
  55. Ibu tiri sama ibu kota kayanya gak beda jauh sich,
    hahaha...
    Nice post sob...

    ReplyDelete
  56. Urbanisasi memang merupakan salah satu konsekuensi logis dari arus mudik lebaran. Ini sudah dirasakan kota Jakarta beberapa tahun yang lalu. Sebagai orang yang dibesarkan di Jakarta, saya menyadari kota Jakarta kini semakin kompleks dengan permasalahannya.

    Walau banyak yang kurang beruntung nasibnya di Jakarta, namun kota yang rame PilGub ini tetap menjadi dambaan dan impian setiap orang. Berharap bisa meraih rupiah di Jakarta walau tanpa persiapan yang matang.

    ReplyDelete
  57. yang paling kejam gini gan --> "tinggal di ibukota bareng ibu tiri" hehehe

    ReplyDelete
  58. Sama2 kejam tapi lebih baik ibu kandung :)

    ReplyDelete
  59. mampir sejenak sambil baca artikel sobat , Tuker link yuk sob sama blog sederhana saya :)

    Oiya follow blog saya nanti saya akan folback 4 kali . ayoo buruan follow ^_^

    ReplyDelete
  60. jadi keinget lagunya Rajasinga yg judulnya Anak Haram Ibukota.
    Dalem banget gan artinya..:')

    ReplyDelete
  61. Kalau kesejahteraan rakyat bisa terwujud saya yakin ibukota tercinta ini tidak akan sekejam sekarang..

    ReplyDelete
  62. walau gimana pun ibu kandung lbh sayang gannn

    ReplyDelete

Terima kasih buat kunjungan dan komentar dari rekan semua...

 

ragam

trans

opini

layanan umum